.

Konco-konco

Time is Money

Friday, December 11, 2015

Kalendar 2016 shadawentz

 hellooo
 tq syadawentz for the calendar. I dah print cantik2!
 pada sape2 nak kalendar ni boleh visit blog shadawentz klik sini
http://www.shadawentz.com/2015/11/kalendar-2016-shada-wentz.html?m=1






onion head Pictures, Images and Photos

Thursday, December 10, 2015

Pengalaman Renew Insurance dan Roadtax via MyEg


 Assalam and salam sejahtera all,

Entry ni khas nak cerita pengalaman renew insurance + roadtax online via myEg. Saje nak cube sebab dengar2 lebih murah berbanding renew dengan agent sebab agent kenakan upah. So, this is my first time and it was seram sejuk punye experience since ada problem sikit.

Firstly, aku login MyEg. Terus direct 'Go To' Myroadtax. masuk2 info die nak klik proceed.
Isi maklumat yg di mintak...then klik proceed..
Dia akan beritahu kita takde policy insurans yang baru so die suggest renew insurans, then aku klik butang buy insurance.

Keluar windows untuk renew insurans. Ade 3 pilihan syarikat insurans, aku pilih Etiqa since last year buat dengan Etiqa dengan agent kt FB. So, isi la maklumat die nak macam no.chasis, no.enjin, jenis kereta etc. Pastu ade part confirm NCD, klik button confirm die check berapa NCD kite ade, aku ade 30% NCD. Pastu die calculate lak berapa ribu insurans kite patut ambik siap ade suggestion aku punye 24k-30k boleh cover tapi aku ambik 23k. Then, die akan calculate berapa total semua sekali kene bayar after kite pilih nak tambah pape x cthnye passenger liability pebende ntah yg aku x ambik, aku just tambah insurans cermin (RM75 untuk cover RM500) kete sbb jalan jengka ni banyak lori pastu tambah second driver (charge RM10 per name).

Total kene bayar RM748++ termasuk GST. Bayar via Maybank2U. Receipt bayaran, Ecover note insurance die send kat email as a bukti. So, means transaction aku dah berjaya lah.

Motor Takaful
Payment Date : 09Dec2015

Payment Mode : Maybank2u (Debit Akaun)
GST (6%) : RM 41.80 Product : MOTOR
Total Payment with
GST (6%): RM 748.46 Maybank2u

Ok, pastu aku budget terus la boleh buat roadtax. Sekali aku nk proceed bayar..
Die kate insurance kete aku cannot be found. What???mampus. Dah tolak RM748 kot kat bank. Takkan hilang macam tu je. Gelabah la jap. Aku call Customer service MyEG die check kate polisi insurans aku masih yg lama, yang baru xde lg dalam database, so die suruh kite call pihak Etiqa utk update...Call hotline Etiqa yg 1300-13-8888 tu line customer service busy sokmo. Sekali call habis 9sen. 10x dah 90sen. Aku cube ikhtiar pergi agent insurans berdekatan..pun xboleh tolong sebab dorang just agent and utk renew insurans and roadtax je. Ok phm. Agent tu bagi no.phone Etiqa branch kat Temerloh. Call...then, staff Etiqa tu check masih xde dlm sistem, die pun tolak case aku ke hotline sebab renew online mmg hotline yg cover.

Aku dah bergenang air mata risau nasib RM748 aku tu...aku call bertubi2 hotline dlm hati habis topup RM10 td pun xkisah la janji dapat balik RM748 tu. At last, Allah nak tolong dapat jugak reach that hotline. Operator tu check2 then jumpe problem...sebab nye system x trace aku punye renewal ialah tarikh starting polisi yg aku isi bukan tarikh sehari selepas mati insurans lama. Nak buat macam mane aku kate, mase aku renew kt myeg tu 4-5 kali isi tarikh mati roadtax 18 Dec tapi page tu refresh return back tu 9 Dec (tarikh hari yg aku online) jugak. Aku give up sebab tu aku proceed. Xtau pulak tarikh tu sensitive case.

Then, operator tu cakap xpe die tolong tukarkan tarikh, die mintak no.fon dah settle nanti die call bgtau so that aku boleh proceed renew roadtax (baik sangat akak operator ni,,salute!!walaupun mybe beribu call die entertain sehari tapi tetap maintain!).

Petang tu suddenly masuk inbox 'E-covernote Resit'..aik dapat email sama lagi? teng terenggg..terus assume akak tu dah betulkan tarikh policy aku. Dengan pantas aku login MyEg try renew roadtax, yeay...dah boleh renew...die keluar ni,
Aku tekan [click here] tu buat transaction then, my roadtax pun renewed. Tunggu delivery je. Masa diambil untuk delivery seperti di bawah:

Delivery charges for road tax renewal:
Area
Delivery Charges (RM)
Service Charter
Klang Valley
6.00
within 2 working days
Peninsular Malaysia
*Town Areas
*Rural Areas

8.00
8.00

within 2-3 working days
within 5 working days
Sabah & Sarawak
10.00
within 5 working days
Klang Valley - Express Delivery
20.00
within 6 hours

 Kalau within 2 working days x receive roadtax boleh call no. tertera (MyEG helpdesk):

 Harap pengalaman aku ni akan bagi guideline kepada sesiapa nak renew online since sebelum aku renew aku search xde sorg pun share pengalaman  atau step details nak renew.(eh ade 1 blog yg same case mcm aku tapi lastly die settle kat JPJ). Ok, moga bermanfaat~~tq

Friday, November 27, 2015

Pos Parcel Tak Puast Hati







Assalam,

Entry sedih geram... cadar pacthwork nak bawak balik Melaka x dapat lagi. Hmmm...beria aku transfer duit Ahad lepas dengan harapan dapat sebelum pergi Melaka. Petang ni nak gerak balik Melaka dah. Cadar x sampai2 lagi.

Seller post selasa. Dia guna Pos Domestik. Mmg lambat dari pos laju makan 4-7 hari. Menyesal pulak rasa. Tapi tu satu hal, ni lagi satu hal status tracking TAK BOLEH KE POS LAJU JANGAN MAIN2 UPDATE!!! Dengan alasan salah scan. Rase nak penampar je alasan. Dah la customer memang ada tracking number je nak track status barang, tak boleh lah korang ambik mudah bagi alasan salah scan..

Date / TimeProcessOffice

26 Nov 2015, 03:33 PM :: Self collection at counter :PPL NILAI
26 Nov 2015, 02:34 PM :: Acceptance :PPL NILAI
26 Nov 2015, 11:03 AM :: Dispatch out from origin station :PPL NILAI
26 Nov 2015, 10:05 AM :: Arrive at delivery office :PPL NILAI
24 Nov 2015, 11:34 AM :: Posted over the counter :PPL NILAI

Posted over the counter PPL Nilai...ok fine
Arrive at delivery office PPL Nilai...ok fine
Distpach out from origin station PPL Nilai...ok fine
Acceptance PPL Nilai ???erkkk? kate dah dispatch out...
Self Collection at counter PPL Nilai???

Dah ape  jadah kt PPL Nilai x bergerak. Semalam seller call PP Nilai kabor barang dah keluar dari Nilai. Ape x bengang aku diperkotak katik cmni..

Line leaf top Pictures, Images and Photos onion head Pictures, Images and Photos

Wednesday, November 18, 2015

I Think I Have A Bun In An Oven, am I?


Hai...assalam..salam 1 Malaysia,

18.11.2015 (⊙﹏⊙)
 I just wanna to share that...i think my tummy feel weird. Xselesa..period dah lewat 3 hari. Jeng jeng jeng. Seriously, hari Isnin baru ni siap rase berdenyut kt bwh perut. Sekarang pulak rase mcm x selesa like tummy tu tegang. Tapi masih awal nak meramal, FYI I baru 2 minggu lebih bernikah xoxo. Tunggu lah lewat 2 minggu period baru check..tapiiiii Jumaat ni nk try beli yg strip tu lah kt 7e hihihi x sabar nak tgu sampai 2 minggu. Harapnya apa aku rase ni bukan sekadar hanya mainan perasaan..kalau betul ada isi syukur Alhamdulillah. Rancangnya nak bagi ekonomi stable dulu, tapi kalau Allah dah tetapkan rezeki anak awal, Alhamdulillah terima dgn tgn terbuka. So, nantikan keputusannya!!! I'll update later 👶👶👦👧

21.11.2015  ╯﹏╰
 Itu la...kakak suruh check after 2 weeks lewat period aku x sabar-sabar...1 line je.beli tester paling murah lak tu RM5, kakak pesan beli yg mahal accurate sikit.hehe utk saje2 je. Huhu..xpela.next week check lagi.



Ade bace fakta sains. Sometime it is normal baru kahwin lewat datang period or miss period sebab perubahan hormon. Telur ovum sebulan sekali keluar, pada hari ke-14, disebabkan hormon berubah and maybe menyebabkan ovari tidak mengeluarkan telur maka dinding uterus x menerima signal untuk menebal seterusnya luruh. So thats why one of the reason newly wed kadang2 tak datang period tapi bukan hamil. Ape2 pun kita tunggu result minggu depan ya.

23.11.2015 *___*
I hereby wanna to announce that....I AM OFFICIALLY.......................PERIOD! hahahaha. Jgn la frust menonggeng. So, betul la fakta sains yg aku share on 21.11.2015 berkenaan gangguan kitar haid selepas berkahwin atau baru-baru kahwin. Lewat seminggu mmg jarang terjadi kat aku sbb jadual period aku konsisten which is 29-31 days. Kalau lewat atau awal pun plus minus sehari je. So, no wonder la 1 line and semalam itchy kt nip***. Tapi...tapi...tapi...seriously, rase berdenyut dan tegang dekat ari-ari  tu memang symptom awal preggy yg aku bace kat internet and aku first time rasa macam tu....Pape pun its ok, entry ni boleh jadi a part of my journey entry saat2 @ memori menanti kehadiran orang baru dalam hidup kami berdua...hehe.

So, this entry can be officially CLOSED.

P/S: Doakan aku dapat baby or kembar yang sihat, normal, cerdik dan terang akal dan jiwa, comel, rupawan, bertanggungjawab, soleh, solehah, taat perintah Allah dan ibu bapa, dapat jaga aku dan hubby di hari tua dan sama2 berjaya dunia akhirat. Aminnnn.



onion head Pictures, Images and Photos

Wednesday, November 11, 2015

Siri Bercakap Dengan Jin :: Siri 66 dan 67

(Jilid 04) Siri 66: Pendekar Terbang 
by Feroz for group komunitisbdj

Datuk menolak ramalan yang tidak berasas itu. tetapi ramalan yang bergerak dari mulut ke mulut itu, tidak dapat disekat dan terus
mempengaruhi orang-orang kampung. Akibatnya, orang-orang kampung berada dalam kecemasan.
"Entah siapa yang pandai buat ramalan mengarut tu," rungut Haji Salim ketika saya mengunjungi tempat kerjanya. Dari cara ia bercakap
dan kerut wajahnya membayangkan rasa kesal yang mendalam.
"Kau lihat sendiri Tamar dah dua minggu cucu saudaraku ditanam, sudah dua minggu jugalah peristiwa hujan panas itu terjadi, tak ada
pun perkara yang tak baik terjadi," sambungnya lagi sambil membakar beberapa campuran besi untuk dibuat keris panjang.
Saya anggukkan kepala. Setuju dengan pendapatnya. Apa yang dikatakan oleh Haji Salim itu memang benar. Sejak dua minggu
kebelakangan ini, tidak terdapat makhluk berjubah hitam dan wanita berwajah cantik, merayau seluruh kampung menjelang waktu
Maghrib. Tidur saya juga aman tenteram, tidak diganggu oleh mimpi-mimpi yang menakutkan.
"Kubur lama juga tidak dipuja orang lagi?" saya terkejut mendengar kata-kata Haji Salim. Wajahnya yang berpeluh dan merah dibahangi
oleh kepanasan, saya tenung.
"Macam mana Pak Haji tahu?"
"Aku pergi sendiri dengan tidak memberitahu datuk kamu."
"Kerja tu merbahaya Pak Haji."
"Aku tahu. Kalau aku pergi dengan datuk kamu, aku tak boleh membalas dendam. Datuk kamu bertindak lambat sangat," tambah Haji
Salim lagi.
Saya menarik nafas panjang. Tahulah saya bahawa Haji Salim masih menaruh dendam pada orang-orang yang memuja kubur lama. Ia
yakin, kematian cucu saudaranya angkara manusia pemuja syaitan.
"Kematian cucu saudaraku mesti dibalas," ujarnya sambil menggengam penumbuk.
Peluhnya yang meleleh dari hujung dahi terus menitik atas dadanya. Air peluh itu bercampur dengan air peluh di dada lalu mengalir ke
arah perutnya yang agak buncit sedikit dan kulitnya nampak kendur. Saya terus memerhatikan ia membuat kerja. Secara tidak diduga,
saya teringatkan datuk yang sejak pagi lagi pergi ke kaki bukit memberu ayam hutan.
"Aku tahu, datuk kamu sudah memagar seluruh kampung ni dengan beberapa syarat dan petua," Haji Salim merenung ke arah saya.
Cepat-cepat saya kerutkan dahi, saya tidak tahu dari mana Haji Salim mendapat sumber cerita yang baru ini. Saya kira, Haji Salim cuma
mahu bergurau atau cuba membuat ramalan kosong. Sepanjang ingatan saya, belum pernah datuk melakukan sesuatu kerja tanpa
memberitahu saya. Selangkah ia bergerak dalam usaha untuk kebaikan ia pasti memberitahu saya. Kalau tidak beritahu pada saya, ia
akan beritahu pada nenek. Dan nenek akan memberitahu saya.
Bila Haji Salim berkata demikian, menimbulkan rasa sangsi dalam diri saya terhadap Haji Salim. Saya rasakan, Haji Salim seolah-olah
mengintip segala kegiatan datuk. Apakah Haji Salim meragui kejujuran datuk? Mungkin Haji Salim mahu memperlihatkan kelebihan yang
ada pada dirinya pada datuk.
Mungkin Haji Salim merasakan apa yang dilihatnya di tanah kubur lama itu satu rancangan datuk yang disembunyikan dari
pengetahuannya, timbul petanyaan dalam diri saya. Kalaulah apa yang saya fikirkan itu benar, sesuatu yang lebih dahsyat akan terjadi
bila dua orang yang berilmu mahu menunjukkan kepandaian masing-masing.
"Aku yang meminta datuk kamu membuatnya. Pada mulanya ia enggan. Setelah aku rayu baru ia setuju, ia melakukannya waktu tengah
malam tanpa ada orang lain yang tahu, kecuali diri aku sendiri," saya tersenyum. Rasa sangsi dan bimbang yang bergolak dalam dada
saya menemui jalan akhir.
"Hari ni hari Rabu. Aku ada janji dengan orang nak berjumpa di Kampung Ulu Kelubi," Haji Salim berhenti membakar besi. Ia mengelap
peluh di tubuhnya dengan tuala kecil cap matahari.
"Apa halnya Pak Haji?"
"Orang tu menempah parang. Parangnya dah siap. Aku nak menghantarnya sekarang, apa kau nak ikut sama."
"Boleh juga."
"Orang ni aneh sikit Tamar. Matanya buta tapi ia tahu warna baju yang dipakai oleh orang yang datang berjumpa dengannya."
"Hebat orang tu Pak Haji."
"Tak tahulah aku nak kata, hebat atau tidak. Kau tengoklah sendiri." Haji Salim ketawa.
Ia meninggalkan saya di rumah kerjanya. Haji Salim masuk ke bilik mandi. Kemudian pakai kain dan baju Melayu. Dengan motorsikal,
kami menuju ke Kampung Kelubi. Saya ditugaskan oleh Haji Salim memegang parang.
Lebih kurang sepuluh minit kami melalui jalanraya, akhirnya kami melalui memasuki satu lorong kecil. Tidak sampai lima minit melalui
lorong yang sempit itu, kami sampai ke sebuah rumah papan kecil.
Haji Salim tongkat motorsikal di bawah pokok mempelam. Dalam perkiraan saya, jarak Kampung Kelubi dengan kampung saya kira
sepuluh batu lebih. Kampung Kelubi berada dalam jajahan Larut dan Matang.
Haji Salim terus memberi salam. Salam Haji Salim dijawab. Bila saya merenung ke pintu rumah, seorang lelaki tercegat di situ, orangnya
kecil, berkulit agak hitam, rambutnya kerinting.
"Naik, budak yang pakai baju merah dan berseluar putih tu siapa?" tanya orang itu pada Haji Salim. Saya tahu kata-kata itu ditujukan
pada saya.
"Nanti sekejap lagi saya beritahu," jawab Haji Salim dan terus melangkah ke kaki tangga.
Bila berada dalam rumah orang itu, saya duduk dekat Haji Salim. Orang itu terus menjentik parang yang diberikan oleh Haji Salim
padanya dengan kuku ibu jari kiri.
"Besinya baik, tidak rapuh," katanya sambil meletakkan parang itu di hujung lututnya. Dari raut wajahnya, saya kira orang itu berusia
antara 50-55 tahun. Haji Salim memanggilnya sebagai Lebai Din. Peramah dan suka berjenaka.
"Budak yang kamu bawa ni, berkulit cerah, rambut kerinting, ada parut di kepala," Lebai Din terus memperkatakan diri saya. Semua yang
dikatakannya itu memang tepat. Meskipun matanya buta. Saya kagum dengan kebolehannya itu.
"Pak Lebai nak buat apa parang ni?" tanya saya.
"Nak menebas kebun getah, biar mudah aku menoreh."
"Eh, buta pun boleh menoreh dan menebas kebun."
"Apa kau fikir orang buta tak boleh kerja? Dalam hidup ni biar kita buta mata, jangan buta hati. Kalau dah buta hati, celik pun tak guna."
Haji Salim ketawa mendengar cakap Lebai Din itu. Saya merasakan ungkapan itu satu sindiran buat saya yang celik. Kalau saya tidak fikir
yang berkata itu orang yang cacat anggotanya, mahu rasanya saya bertekak. Panas hati saya disindir dalam baik.
"Dia bukan menyindir, cakapnya itu penuh makna," kata Haji Salim bila melihat saya dalam keadaan resah. Lebai Din tersenyum.
"Aku tahu budak tu marah. Tapi dia harus ingat, orang cepat marah selalu rugi. Hei budak kamu marahkan aku?" ujar Lebai Din dalam
senyum yang memanjang.
"Saya tak marah."
"Belajarlah dalam hidup untuk jadi orang yang tidak lekas marah. Aku tahu kamu budak pintar," Lebai Din terus menepuk nepuk kepala
saya. Haji Salim hanya memperhatikan sahaja telatah Lebai Din terhadap diri saya.
Tanpa diminta, Lebai Din menceritakan pada saya bahawa kedua belah matanya buta sejak kecil lagi. Pada mulanya ia sakit mata dalam
usia tujuh tahun. Ibunya membawa dia menemui dukun mata. Entah di mana silapnya, sejak menemui dukun mata itu matanya terus
sakit dan akhirnya menjadi buta.
Menurut cerita ibunya, dukun mata itu tersalah ramuan ubat. Mungkin dukun mata itu merasa bersalah lalu menjadikan ia anak angkat.
Semasa menjadi anak angkat dukun mata itulah ia belajar silat, mengenal bentuk tubuh dan kulit orang berdasarkan bau badan. Dari
tekanan suara seseorang ia dapat membaca watak peribadi orang itu.
Memanglah Lebai Din orang buta yang hebat, pada tanggapan saya. Kalau ia bercerita tentang dirinya memang asyik kita mendengarnya.
"Itu kisah lalu," katanya mengakhiri cerita dirinya sambil merenung ke arah saya.
Meskipun kedua belah kelopak matanya tercantum, saya masih dapat merasakan di sebalik kulit yang bercantum itu ada sepasang mata
yang tajam boleh menembusi hati dan perasaan sesiapa yang berada di hadapannya.
"Sekarang ada kisah baru Haji," Lebai Din memperkemaskan silanya. Ia meraba kepala lututnya.
"Cerita apa Pak Lebai?" sahut Haji Salim.
"Begini, sejak dua tiga minggu lalu, orang-orang di kampung ini heboh memperkatakan tentang seorang pendekar yang boleh terbang
atas angin."
"Siapa orangnya Pak Lebai?"
"Aku tak kenal."
"Pernah Pak Lebai bercakap dengannya."
"Ada sekali. Waktu aku sedang motong getah ia lalu, kemudian ia minta kebenaran dari aku untuk mendirikan pondok di kebun getah
aku."
"Aku izinkan. Bila aku izinkan dia tak mahu, dia minta kebenaran untuk dirikan pondok di sawah aku yang terpencil."
"Habis Pak Lebai izinkan."
"Aku izinkan. Apalah salahnya dia nak menumpang. Lagipun bumi ini Allah yang punya. Kita cuma diamanatkan untuk menjaganya
semasa kita masih hidup."
Haji Salim merenung wajah saya. Kemudian Haji Salim kerutkan kening sambil meraba-raba pangkal dagunya. Macam memikirkan
sesuatu.
"Bila aku tanya kenapa dia tak mahu mendirikan pondok dalam kebun getah yang letaknya tidak jauh dari rumah aku, jawapannya
meragukan," Lebai Din berhenti bercerita. Ia termenung panjang. Perbuatannya itu membuat saya tidak sabar lalu mengajukan
pertanyaan.
"Apa dia jawapannya Pak Lebai?"
"Hai kau pun nak tahu jawapannya?"
"Ceritakanlah Lebai, saya juga nak tahu," sahut Haji Salim dengan tenang.
"Katanya, dia ramai anak murid. Mengajar silat dari tengah malam hingga pagi, kalau dekat kampung nanti orang kampung marah,"
Lebai Din memberikan keterangan. Saya dan Haji Salim anggukkan kepala.
"Dari cara orang tu bercakap berdasarkan gerak suaranya, dia memang tidak jujur. Kalau aku boleh mengintip mahu aku mengintipnya
waktu malam." Sambung Lebai Din. Dari cara Lebai Din bercerita itu, ia seolah-olah minta Haji Salim mengintip gerak geri pendekar
tersebut.
Lebih kurang sejam kami berada di rumahnya, kami pun minta diri. Kami tidak singgah di mana-mana. Terus pulang ke rumah. Bila
sampai di rumah Haji Salim, saya terkejut besar melihat datuk berdiri di halaman rumah Haji Salim sambil memulas tangan kanan Daud
ke belakang.
Daud saya lihat tunduk sambil menahan kesakitan. Wajah datuk merah. Haji Salim segera menghampiri datuk.
"Kenapa? Kenapa Daud dibuat macam tu," suara Haji Salim lembut. Wajahnya cemas. Datuk tidak menjawab. Daud ditolaknya hingga
terjerumus ke bumi.
"Aku bunuh kamu, kalau kamu membuat perkara maksiat tu," suara datuk meninggi.
Datuk terus menumbuk pokok pisang melepaskan geramnya. Pokok pisang yang ditumbuk datuk terus patah dua macam dipotong
dengan parang. Datuk terus termenung panjang di situ. Haji Salim segera menghampiri Daud yang baru bangun sambil meraba dadanya.
Mukanya nampak pucat.
"Kenapa Daud?" soal Haji Salim.
"Saya orang miskin. Kata orang dalam kubur lama ada harta karun, ada emas berlian, jadi saya cuba korek. Baru dua kali korek orang tua
datang," Daud merenung ke arah datuk. Muka Daud nampak cemas sekali.
Haji Salim terus menarik Daud ke dalam ruang tempat kerjanya. Ia suruh Daud duduk di situ. Kemudian Haji Salim terus menemui
datuk. Mereka bercakap-cakap sebentar. Datuk dan Haji Salim terus menemui Daud.
"Sekarang aku mahu kau bercerita perkara yang benar," kata Haji Salim pada Daud. Datuk tidak berkata apa-apa. Ia cuma termenung
dan berusaha menenangkan rasa marah yang membara dalam dirinya.
Daud terus bercerita. Kira-kira dua bulan yang lalu, ia diajak oleh seorang kawannya dari Pulau Pinang untuk memasuki satu kumpulan
yang kerjanya mencari kubur lama untuk dipuja dengan tujuan mencari harta karun. Menurut ketua kumpulan, setiap kubur lama
terutama kubur raja-raja dahulu kala menyimpan harta karun kerana dipercayai orang-orang yang mati itu ditanam bersama-sama
dengan hartanya. Dalam usaha mencari harta karun itu, mereka sudah menjelajah ke seluruh tanah air. Mereka bergerak waktu malam.
"Siapa nama ketua kumpulan kamu," soal datuk.
"Kamal, orang Batu Maung. Tetapi, ketua nombor satu seorang dukun tua yang berulat kaki. Saya yang memberitahu mereka di sini ada
kubur lama."
"Patutlah kamu selalu keluar. Kata kamu kerja kontrak tetapi lain pula yang kamu lakukan," potong Haji Salim.
"Ya, saya menipu," sahut Daud.

Datuk terus merisik rahsia dari Daud. Daud mengakui dia pernah memakai Jubah Hitam dan berada di kubur lama melakukan pemujaan.
Tetapi, ia tidak pernah memotong lidah anak dara sunti. Cuma ia memberitahu pada kumpulannya tentang jumlah anak dara sunti yang
terdapat di kampungnya.
"Kata dukun panglima di kampung kita ni susah sikit, ada penghalangnya. Penghalangnya besar dia ni," Daud menudingkan jari
telunjuknya ke arah datuk. Haji Salim menarik nafas panjang. Datuk tersenyum, ia sudah dapat mengawal perasaannya.
"Orang yang kau sebut sebagai Dukun Pendekar tu, boleh mengubat orang dan mengambil upah membuat orang," tanya datuk.
"Ya, semua kerja jahat dia boleh buat. Dia berdendamkan kamu," jawab Daud. Datuk menarik nafas panjang.
"Begini saja Daud. Kau ceritakan pada kami tentang kehebatan Dukun Pendekar yang aku lihat pada kami. Kalau ia betul-betul hebat,
kami ikut dia. Sama-sama kita cari harta karun. Aku tahu tempat kubur lama yang menyimpan harta," Haji Salim memujuk Daud penuh
sopan santun.
Pada mulanya, Daud keberatan mahu menceritakan kisah ketuanya itu. Bila Haji Salim memperlihatkan kemampuannya menggenggam
bara api dan mematahkan besi pejal, Daud terus membuka rahsia.
Kata Daud, kaki kanan Dukun Pendekar dihinggapi penyakit tokak, sudah berulat. Ulat-ulat tokak itu tidak pernah dibuang atau dibunuh.
Jika ulat-ulat itu jatuh, ia akan mengutipnya dibungkus dalam kain kuning. Kemudian ulat-ulat dipelihara dalam balang besar dan diberi
makan bangkai dan lidah manusia serta binatang.
Setiap kali Dukun Pendekar masuk gelanggang, tokak di kaki kanannya sukar untuk dikesan oleh para muridnya. Ia pernah melihatkan
kemampuannya di hadapan Daud dan anak-anak muridnya yang lain, berjalan dalam hujan lebat waktu malam dengan membawa pelita.
Pelita yang dibawanya tidak padam.
Dia berjalan cukup laju, kalau ia mahu pergi ke sesuatu tempat, ia akan menyebut nama tempat. Selesai saja sebut nama tempat
tersebut ia akan hilang dan dirinya akan berada di tempat yang disebutnya," ujar Daud penuh rasa kekaguman.
"Lagi apa kebolehannya?" desak datuk.
"Bila ia berhadapan dengan orang yang warak dan taat dengan hukum Allah, ia akan memperlihatkan dirinya sebagai orang yang tinggi
dalam ilmu agama. Boleh menyebut ayat al-Quran dengan fasih."
"Waktu siang, suka memencilkan dirinya di gua atau pondok buruk."
Datuk dan Haji Salim berpandangan. Saya memicit jerawat batu di pipi kanan. Angin yang menerpa ke dalam ruang menjamah wajah
saya. Terasa nyaman dan selesa. Beberapa helai daun kering kelihatan gugur di halaman.
Daud terus membisu, rambut panjangnya yang menyerkup dahi diangkatnya dengan telapak tangan kanan. Parut di dahi sebelah kiri
jelas kelihatan. Parut itu nampak kehitam-hitaman sedikit.
"Orang tu sekarang duduk di mana?" suara datuk agak meninggi.
Sepasang matanya tertumpu ke wajah Daud. Cepat-cepat Daud mengalihkan pandangannya ke arah lain. Tidak mampu Daud menentang
sepasang biji mata datuk yang berkaca-kaca itu.
"Orang tu, berada tak jauh dari sini. Jangan kacau, dia berjanji pada saya tidak mahu kacau orang-orang kampung kita," kata Daud yang
berbadan tegap dan tidak suka memakai baju.
"Buktinya?" tingkah Haji Salim.
"Dah dua minggu dia tak kacau," balas Daud sambil merenung wajah Haji Salim. Aneh sungguh sikap Daud. Cakap dengan Haji Salim
berani, tentang muka dengan datuk tidak berani.
Saya hanya memerhatikan telatah Daud dengan ekor mata sambil memicit jerawat yang mula membengkak di sudut dagu kanan.
Memicit jerawat memang menyeronokkan. Bila terasa sakit dilepaskan, kemudian diraba, digosok perlahan-lahan dan dipicit lagi.
"Boleh kau tunjukkan tempatnya pada kami," nada suara datuk mula lembut. Kali ini datuk tidak merenung ke arah Daud. Datuk renung
dinding. Saya lihat Daud merenung muka datuk. Perlahan-lahan Daud menjuihkan bibirnya ke depan, ia semacam memperkecil-kecilkan
datuk.
"Pendekar Kamal, tidak mudah dijumpai atau ditemui. Lebih-lebih lagi, kalau orang yang mahu menemuinya mempunyai niat tertentu,"
Daud segera bangun. Melangkah dua tapak ke arah saya, berdiri di sisi saya. Tiba-tiba perasaan saya jadi gementar.
Saya jeling ulas-ulas lengan Daud yang menonjol dan keras. Orangnya cukup tinggi hampir lima kaki tujuh inci. Saya jeling dadanya
yang berbulu. Saya kira, kalau ia menghentakkan siku kanannya ke dada saya, pasti saya tersungkur.
"Saya tidak akan menunjukkan tempat Pendekar Kamal, walaupun tempatnya saya tahu," cara mendadak sahaja Daud menjerit. Ia terus
menendang pelipat kaki saya, saya terus jatuh.
Daud terus menendang apa sahaja yang ada di depannya. Saya cuba bangun. Belumpun sempat saya berdiri dengan betul, satu
penendang hinggap di bahagian kanan perut saya. Saya terus menggulung-gulung atas lantai menahan kesakitan. Perut terasa senak.
Daud terus melompat dan menyambar lembing.
"Sesiapa yang mahu kacau guru aku, aku bunuh sampai mampus," Daud mengacukan mata lembing ke arah Haji Salim. Saya lihat Haji
Salim tenang sahaja.
Melihat datuk dan Haji Salim terpaku dengan tindakannya itu, Daud mula memperlihatkan taringnya. Ia melompat atas pelantar lalu
mengambil parang panjang. Lembing di tangan terus dibuang.
"Daud," jerit Haji Salim.
Serentak itu Haji Salim melompat lalu melepaskan penampar sulungnya yang lembut ke pipi kiri Daud. Tidak saya duga sama sekali
penampar yang lembut itu boleh menyebabkan Daud jatuh tersungkur. Daud mengeletek macam ikan keli kena pukul. Mulut Daud
kelihatan berbuih-buih sambil mengeluarkan suara dengkur, tidak ubah macam bunyi lembu yang kena sembelih.

"Macam mana awak buat budak ni Haji?" tanya datuk.
"Saya lepaskan bisa biar dia tahu tua-tua saya, bukan tua saja. Tua-tua saya, tua berisi."
"Awak sudah keterlaluan."
"Saya tahu. Melihatkan sikapnya yang takbur saya terpaksa menamparnya dengan bisa tangan."
"Awak yang melepaskan bisa tangan, saya tidak upaya menawarnya. Awak tawarlah sendiri."
Haji Salim mendekatkan telapak tangan kirinya yang menampar muka Daud ke bibirnya. Saya lihat bibirnya bergerak-gerak, kemudian
jejarinya terus dicium. Haji Salim rapat ke arah Daud. Tangan kirinya diletakkan ke pipi Daud. Badan Daud yang menggeletar kembali
macam biasa. Mulutnya yang berbuih, sudah tidak berbuih lagi.
Dengkurnya yang meninggi mula menurun. Daud membuka mata dan terus duduk termenung, tidak ubah macam ayam mabuk tahi.
"Budak tu belum cukup pulih. Kalau dibiarkan begitu dia akan jadi bodoh seumur hidup," datuk mengingatkan Haji Salim. Saya lihat Haji
Salim anggukkan kepala.
Ia meninggalkan kami di ruang kerjanya, menuju ke ruang dapur. Saya tidak tahu apa yang dilakukan oleh Haji Salim di ruang dapurnya.
Haji Salim menemui kami kembali. Di tangannya ada secawan air putih. Ia terus menghampiri Daud. Kepala Daud digosoknya beberapa
kali.
"Minum air ini," ia memujuk.
Daud terus mengambil cawan di tangan Haji Salim. Tanpa berfikir panjang, Daud terus meneguk air di cawan sampai habis. Dalam
sekelip mata sahaja, Daud terus bangun dan bertenaga kembali.
Mata Daud kelihatan merah. Ia mula bertempik dan menyambar parang semula. Kali ini, terus menyerang dengan melulu. Saya terpaksa
lari keluar.
Daud memilih datuk sebagai sasaran utamanya. Ia terus menyerang bertubi-tubi. Setiap kali Daud melibaskan parang panjangnya, datuk
terpaksa melompat ke kiri, melompat ke kanan. Datuk terus menyusup ke bawah pelantar dan melindungkan badannya dengan papan.
Datuk terus bersembunyi di situ.
Melihat datuk menyusup bawah pelantar, Daud bertambah marah. Ia terus menjerit-jerit sambil memukul dadanya dengan hulu parang.
Ia menoleh ke kanan lalu menyerang Haji Salim dengan bertubi-tubi. Macam datuk juga, Haji Salim terpaksa mengelak ke mana sahaja,
asalkan mata parangnya tidak menjamah tubuhnya.
Kekuatan Daud sungguh berbisa. Langkahnya cukup cepat macam kilat. Telapak kakinya seolah-olah tidak memijak lantai. Wajahnya
cukup garang dan menggerunkan sesiapa yang melihatnya.
"Jangan apa-apakan budak itu, dia dah kemasukan syaitan. Pertahankan diri awak dari kena parangnya," jerit datuk dari bawah pelantar
mengingatkan Haji Salim. Datuk tidak mahu Haji Salim bertindak sebarangan.
(bersambung)...

(Jilid 04) Siri 67: Pelihara Ulat Tokak
by Feroz for group komunitisbdj

Mujurlah ingatan datuk itu, sedia dipatuhi oleh Haji Salim. Ia tetap bersikap tenang. Serangan mata parang dari Daud dapat
dielakkannya dengan mudah. Tetapi, Daud terus mengasak dan menyerang. Ia tidak nampak penat pun. Makin lama makin bertambah
tenaganya. Seluruh badan Daud terus dibasahi oleh peluh.
"Ah, haji laknat," pekik Daud sambil melompat tinggi ke arah Haji Salim.
Daud melepaskan tetakan pancung ke arah leher Haji Salim. Cepat-cepat Haji Salim merebahkan badannya. Mata parang panjang
singgah di papan diding dan terus melekat di situ.
Daud menarik parang panjangnya dan papan dinding pun terkopak. Ia berpusing ke kanan lalu melakukan serangan kilat. Haji Salim
mula terdesak. Ruang untuknya bergerak bagi mempertahankan diri begitu terhad. Daud mahu menggunakan kesempatan itu untuk
menamatkan riwayat Haji Salim.
Dalam keadaan yang terdesak itu, Haji Salim masih berjaya menepis serangan dari Daud. Haji Salim berjaya mengguling-gulingkan
badannya hingga beralih tempat ke arah pintu keluar. Bila sampai di muka pintu, Haji Salim segera bangun untuk lari keluar. Dalam
masa itu Daud melepaskan satu tetakan yang tajam ke arah perut Haji Salim. Waktu Haji Salim mahu mengelakkan serangan itu, mata
parang di tangan Daud sempat jatuh ke bahu kanan Haji Salim.
Saya lihat darah memuak keluar dari pangkal bahu kanan Haji Salim. Daud terus ketawa sambil menjilat-jilat kesah darah Haji Salim
yang melekat di mata parang panjang. Waktu Daud asyik menjilat-jilat darah itu, Haji Salim menerpa ke arah Daud. Daud ditolaknya
hingga jatuh. Datuk keluar dari bawah pelantar dan terus merampas parang panjang dari tangan Daud.
"Kau sudah melampau," jerkah datuk pada Daud yang terkial-kial mahu bangun. Haji Salim segera mengambil kain untuk membalut luka
di lengannya. Saya pun melangkah ke dalam ruang kerja Haji Salim.
"Mengapa ini kau lakukan pada aku Daud," Haji Salim renung muka Daud. Saya lihat Daud terus membisu. Ia berdiri kaku sambil
menggigit bibirnya. Datuk terus menghampirinya. Dan Daud berusaha dengan sedaya upaya menjauhkan dirinya dari datuk.
"Ah," jerit Daud lalu menumbuk pangkal tengkuk datuk. Datuk terjatuh. Daud sambar parang dari tangan datuk dan terus bertempik
dengan sekuat hati. Daud terus keluar dari ruang tempat kerja, berlari dalam panas yang terik. Suara tempikan Daud mengejutkan penduduk Kampung Mandi Upih.
Sambil berlari Daud terus memarang apa sahaja. Ia mengamuk dengan semahu-mahunya. Pokok pisang, dahan rambutan dan manggis
jadi mangsanya. Tidak memadai dengan itu Daud terus membunuh lembu, kambing, ayam serta itik yang ditemuinya.
"Kita tangkap dia," kata datuk. Serentak dengan itu, saya dan Haji Salim terus mengikut datuk memburu Daud yang lari menuju ke
Kampung Gaduh. Saya tercungap-cungap dan berhasrat tidak mahu memburunya. Tetapi, datuk tetap memaksa saya.
Dari Kampung Gaduh, Daud terus memasuki Kampung Bakar Sampah menuju ke Kampung Kilang. Dari Kampung Kilang ia terus
mengamuk hingga ke Ulu Licin dan akhirnya menghilangkan diri dalam hutan di Ulu Licin.
Saya, Haji Salim dan datuk kembali ke tempat asal. Sebaik sahaja kami sampai di rumah Haji Salim, orang-orang kampung sudah
berkumpul. Mereka ingin mengetahui apa yang terjadi. Haji Salim terus memberikan penjelasan dengan terperinci. Selesai Haji Salim
bercakap, datuk pula mengambil peranan, memeberikan penerangan selanjutnya.
Saya lihat, baik datuk mahupun Haji Salim tidak membocorkan rahsia diri Daud yang mereka ketahui. Mereka tidak memburuk-burukkan
Daud, mereka sekadar berkata bahawa Daud jadi demikian kerana fikirannya terganggu dengan kejadian yang berlaku di kampung.
"Usah bimbang. Baliklah ke rumah masing-masing dan teruskan kerja macam biasa," beritahu datuk pada mereka. Semuanya anggukkan
kepala tanda setuju.
"Kami harap kalau ada hal-hal yang buruk segera beritahu kami. Kami tidak mahu anak-anak dara sunti kami jadi korban tidak tentu
fasal," cara mendadak salah seorang daripada mereka bersuara.
Orang yang bersuara itu, seorang lelaki tua yang sudah berusia kira-kira lapan puluh tahan, memakai tongkat.
"Mana yang kami tahu, kami khabarkan. Mana yang kami tak tahu, kita serahkan pada Allah. Semoga Allah akan melindungi kita semua,"
balas Haji Salim dalam nada suara yang lembut.
Orang-orang kampung puas hati dengan jaminan itu. Mereka pun bersurai.
Anehnya, tidak ada seorangpun yang bertanya tentang lengan kanan Haji Salim yang berbalut. Mungkin mereka tidak nampak atau
perasan dengan apa yang ditanggung oleh Haji Salim. Satu hal yang pasti, sama ada datuk atau Haji Salim tetap merahsiakan
kemampuan diri masing-masing di mata orang kampung.
"Bagaimana dengan luka tu masih terasakah bisanya?" tanya datuk pada Haji Salim, bila keadaan suasana sekitar beransur aman.
"Tak apa, esok sembuhlah. Malam ni saya tawar sendiri," jawab Haji Salim dengan tenang.
"Kalau begitu, biarlah kami pulang," ujar datuk.
"Silakan, tapi…," Haji Salim tidak meneruskan kata-katanya. Ia termenung panjang sambil menatap batang tubuh datuk, dari atas ke
bawah, dari bawah ke atas.
Melihat keadaan Haji Salim yang lain macam itu, datuk terus mengajukan pertanyaan.
"Kenapa Haji?"
"Saya terasa badan kurang sedap, terasa tiap sendi berdenyut-denyut."
"Agaknya bisa parang panjang."
"Bukan."
"Kalau bukan itu, apa dia?"
"Setiap kali saya teringatkan Daud dan gurunya, badan saya terasa sakit, kepala terasa berpusing."
"Bukan apa-apa tu, darah terlalu banyak keluar."
"Boleh jadi betul, boleh jadi tidak cakap awak tu."
"Terpulanglah pada awak," balas datuk. Mereka ketawa serentak dan saya cuma tumpang senyum sahaja.
"Kampung kita dalam bahaya, berhati-hatilah. Lepas sembahyang Zuhur dan Asar, saya nak jumpa awak," Haji Salim menyambung
perbualan yang terputus.
"Jumpa di mana? Di surau atau di rumah saya."
"Di rumah awak. Ada rahsia yang nak saya cakapkan. Tunggu saja di rumah."
"Baiklah."
Saya dan datuk pun mengatur langkah. Panas yang memancar terik menikam ke kulit muka hingga terasa pedih. Awan kelihatan putih
bersih berarak di dada langit. Angin yang bertiup cuma mampu mengerak-gerakkan dedaun tetapi tidak berjaya mengurangkan rasa
panas pada diri saya.
Saya terus berjalan mengekori datuk sambil mata liar memandang ke kiri dan ke kanan, melihat burung merbah dan murai melompat di
dahan. Kepala saya terus menggambarkan wajah guru Daud. Aneh, setiap kali saya cuba membayangkan bentuk wajah gurunya, bulu
tengkuk saya meremang. Saya merasakan semacam ada orang yang memerhatikan langkah saya dalam perjalanan. Saya terus tidak
berani mengingati nama Daud dan gurunya.

MANDI
Kami sampai di rumah. Saya terus mandi, begitu juga dengan datuk. Kami sembahyang Zuhur, saya disuruh oleh nenek membersihkan
kawasan rumah. Pada mulanya saya enggan melakukannya. Bila nenek berjanji mahu memberikan wang sebanyak lima ringgit, saya
menyatakan kesanggupan.

Menjelang waktu Asar, seluruh kawasan rumah bersih. Tidak ada daun di halaman, tidak ada dahan atau ranting kayu yang berserakkan.
Semuanya sudah dikumpul dan dibakar. Semut dan nyamuk habis lari. Ular dan kala terus membawa diri.
Nenek memujuk saya sebagai orang yang rajin. Memang leceh bila nenek memberitahu saya upahnya akan dibayar selepas musim
menuai. Saya dan nenek terus bertengkar kecil. Tetapi, saya merasakan pertengkaran kecil itu menguntungkan saya. Sebabnya, lepas
bertengkar nenek menaikkan upah dari lima ringgit menjadi tujuh ringgit.
Nenek terus bayar tunai tanpa mahu menanti musim menuai. Ada syarat yang nenek kenakan. Syaratnya bukan susah. Lepas
sembahyang Asar nanti, saya dimestikan membelah tujuh batang kayu getah untuk dijadikan kayu api.
Masa itu wang tujuh ringgit cukup tinggi nilainya sama dengan nilai lima belas ringgit sekarang. Saya boleh membeli baju, seluar dan
sepasang sepatu getah FUNG KEONG bertapak tebal atau saya boleh pergi ke bandar Taiping menonton filem Melayu dan tidur di hotel
kelas rendah.
"Kau pergi sembayang dulu, lepas sembahyang selesai kerja tu," ujar nenek. Tanpa membuang masa saya terus mandi dan mengambil
air sembahyang. Bila saya masuk ke ruang tengah datuk sudahpun menanti. Ia menjadi imam dan saya jadi makmumnya.
Setelah memberi salam terakhir, saya hulurkan tangan pada datuk untuk bersalam. Waktu itu saya terlihat ada seorang lelaki duduk di
sisi saya. Ia juga menghulurkan tangan untuk bersalam dengan datuk. Saya tidak tahu dari mana lelaki itu datang. Ia memakai pakaian
serba hijau. Dan serban hijaunya terikat kemas di kepala.
Saya yakin orang inilah yang muncul di depan datuk kira-kira sebulan yang lalu. Saya tidak memperhiraukannya. Datuk menyambut
salam dari saya. Dada saya berdebar kerana datuk tidak terkejut dengan kehadiran orang itu.
Datuk menyambut salam darinya. Tetapi, bila telapak tangannya mahu menyentuh telapak tangan datuk, cepat-cepat orang itu menarik
tangannya dan terus menyembunyikannya ke dalam saku bajunya. Orang itu memalingkan mukanya ke arah lain. Tidak mahu
menentang wajah datuk. Orang itu lebih senang melihat sinar matahari yang beransur reda di luar.
"Kau benar-benar mahu menjahanamkan aku," orang itu bersuara dengan tenang tanpa merenung wajah datuk.
Bila dilihatnya datuk tidak mengindahkan cakapnya, ia terus menyapu mukanya dengan telapak tangan kanan. Datuk terus membaca doa
hingga tamat.
"Jangan begitu, akibatnya buruk," tambah orang itu lagi.
"Maksud kamu?" soal datuk.
"Kau menyeksa anak murid aku."
"Siapa anak murid kamu?"
"Daud."
"Daud?" ulang datuk dengan rasa gugup.
"Ya. Itu saja yang mahu aku ingatkan kamu. Aku nak balik ke Ulu Kelubi," orang itu segera bangun, melangkah ke pintu. Berdiri di situ
sejenak merenung ke dalam rumah. Ia terus memijak anak tangga. Dalam beberapa minit sahaja orang itu hilang dari pandangan saya
dan datuk.
Datuk terus menemui nenek. Mereka bercakap seketika. Datuk kembali ke ruang tengah mengenakan baju putih ke badan. Ia sarung
seluar warna kelabu. Tanpa menegur saya datuk turun dari rumah. Saya segera menemui nenek.
"Datuk nak ke mana nek?"
"Katanya nak pergi ke Kampung Ulu Kelubi, apa pula halnya tak beritahu aku."
"Ha, saya nak ikut," jerit saya lalu meninggalkan nenek. Datuk terus saya buru.
Datuk singgah di rumah Haji Salim sebentar. Dilihatnya Haji Salim terbaring di atas pelantar. Datuk rasa badan Haji Salim. Ternyata
badan Haji Salim panas, keliling lengannya yang kena parang mula membengkak. Haji Salim tidak dapat menggerakkan tangannya.
"Badan aku tak berapa sihat, kau seorang saja pergi ke Kampung Ulu Kelubi, jumpa Lebai Din. Cucu kamu tahu rumahnya," ujar Haji
Salim sambil merenung ke arah saya.
Datuk anggukkan kepala. Ia tidak mengeluarkan sepatah perkataan pun untuk saya. Tetapi, dari kerdipan mata dan air mukanya, saya
yakin datuk merestui saya mengikutinya.

LEBAI
Kami terus ke rumah Lebai Din. Saya terus memperkenalkan datuk dengan Lebai Din. Mereka terus bercakap penuh mesra, ada nasihat
tertentu yang disampaikan oleh Lebai Din pada datuk. Semuanya di dengar oleh datuk dengan teliti.
"Hati-hatilah dengan orang itu. Saya tak boleh melihat rupanya tetapi setiap kali ia bercakap dengan saya, saya rasa dia bukan sebarang
orang. Banyak ilmu salah yang dimilikunya," terang Lebai Din.
"Saya bukan apa-apa. Saya cuma nak berjumpa dan bercakap-cakap panjang dengannya," jawab datuk.
"Kalau niat awak baik, Allah menyebelahi awak."
"Saya berdoa Allah akan melindungi saya," suara datuk merendah. Kami pun terus meninggalkan rumah Lebai Din.
Saya dan datuk terpaksa meredah kebun getah yang cukup luas. Pokok getah tua yang berbatang besar masih mampu mengeluarkan
susu getah yang banyak. Dedaunnya kelihatan menghijau serta bergoyang-goyang di tolak angin petang.
Kulit buah getah berserakkan atas rumput. Pot-pot getah bertaburan di pangkal pokok getah. Langkah datuk cukup cepat, ia kelihatan
bagaikan tidak menghadapi masalah memijak ranting dan kayu yang lintang pukang di celah-celah nirai getah.

Saya terpaksa melangkah dengan hati-hati, silap langkah saya akan tersepakkan tunggul atau akar yang merayap di bumi. Berjalan di
celah-celah nirai pokok getah terasa amat seronok. Cahaya matarahi tidak menjamah muka kerana dihalang oleh dedaun getah yang
lebat dan berlapis-lapis.
Saya dan datuk sampai ke kepala sawah. Dari situ kami melihat ke arah sebuah pondok lama yang terletak di tengah-tengah sawah.
Pondok itu didirikan di atas sebidang tanah yang agak tinggi dari permukaan sawah. Kawasannya agak luas.
Ada pokok kelapa gading yang berbuah lebat di samping beberapa batang pokok rumbia. Untuk ke pondok lama tersebut, kami terpaksa
melalui batas yang sempit dan memanjang.
Di kiri kanan batas yang penuh dengan pokok-pokok padi yang baru bunting, anak-anak ikan haruan dan keli berlari liar di celah-celah
padi. Angin yang bertiup membuat air dalam sawah bergelombang. Saya dan datuk terpaksa memijak batas dengan teliti serta
mengimbangi badan.
Kalau tidak pandai mengimbangi badan pasti jatuh ke dalam pohon padi. Seluruh badan akan basah kena air sawah. Lumpur sawah akan
masuk ke mata. Saya menarik nafas panjang kerana berjaya sampai ke kawasan pondok lama. Saya lihat pintu dan tingap pondok lama
tertutup rapat. Rumput tumbuh subur hingga ke bawah pondok.
Saya renung ke arah datuk yang berdiri di sisi saya. Datuk anggukkan kepala memberi syarat, supaya mara ke arah pondok. Saya terus
mengekori datuk hingga ke kaki tangga pondok lama.
Tanpa di sangka-sangka, pintu pondok lama terbuka sendiri. Seorang lelaki tua duduk di muka pintu. Bau hapak mula datang menerkam
lubang hidung. Tekak saya mula terasa loya dan mahu muntah. Orang tua itu menjuntai kaki kanannya. Saya lihat ada tokak di buah
betisnya, beberapa ekor ulat macam ulat nangka jatuh ke tanah.
Ulat yang masih lekat di tokaknya terus bergerak-gerak memakan daging buah betisnya. Memang menggelikan melihat ulat-ulat hidup
yang jumlahnya bukan sedikit bergerak.
Saya tergamam bila orang tua itu mengambil ulat-ulat yang jatuh atas tangga lalu menaruh kembali pada tokaknya.
"Apa hajat?" tanyanya pada datuk.
"Tadi kita berjumpa tapi tak puas. Fasal itu saya datang lagi ke sini."
"Oh, awak salah orang."
"Tidak."
"Awak yakin."
"Saya yakin awaklah yang datang ke rumah saya dan sembahyang bersama."
Mendengar cakap datuk itu, orang tua tersebut terdiam. Wajahnya yang kasar dan keras, penuh dengan parut berubah menjadi pucat.
Memang, kalau direnung wajah orang tua itu lama-lama terasa seram sekali.
Sepasang matanya kelihatan besar. Kiri dan kanan di bawah kelopak matanya ada kulit tumbuh yang berlapis-lapis. Kulit itu kelihatan
lembik. Kulit pipi sebelah kanannya menggerutu dan lembik macam telinga gajah. Manakala kulit pipi sebelah kiri terdapat seketul tahi
lalat hitam, sebesar telur ayam.
Tahi lalat yang melekat di pipi macam terjuntai-juntai. Bila ia bergerak ke kanan atau ke kiri, tahi lalatnya itu kelihatan terbuai-buai. Di
bawah dagunya tumbuh daging tebal yang berair. Dan parut kelihatan di mana-mana atas kulit mukanya. Bibir atas dan bibir bawahnya
tebal. Hidungnya dempak dan besar. Sebelah keningnya tidak berbulu.
"Sial," pekiknya lalu menutup pintu. Datuk dan saya berpandangan.
Matahari petang bertambah condong, angin terus bertiup sepoi-sepoi bahasa. Dedaun kelapa melintuk ke kiri, melintuk ke kanan
mengikut arahan tiupan angin.
"Ya, aku datang," saya dan datuk pusing badan ke kiri. Di situ muncul seorang lelaki berpakaian serba hijau. Ia memberi salam pada
datuk, segera datuk menjawabnya. Orang itu tersenyum.
"Sudahlah Kamal, kau jangan memperdayakan aku lagi," datuk segera menyinsing lengan. Saya terus lari ke pangkal pokok kelapa.
Sandarkan badan di situ.
"Mana murid kamu yang membuka rahsianya, kau perdayakan mereka, kau pura-pura mengajar agama dan silat. Ajaran agama yang kau
bawa bertentangan dengan ajaran Islam yang sebenar. Kau tidak mengajak mereka pada kebaikan, kau mengajak mereka pada jalan
kejahatan untuk kepentingan dirimu."
"Kau silap kawan."
"Aku tidak silap Kamal. Kau memang orang yang tahu tentang agam dan mempelajari agama secara mendalam. Sayangnya kau jadikan
agama sebagai alat untuk memenuhi kemahuan kamu."
"Buktinya?"
"Tak payah aku terangkan. Kau ke mari kerana mencari aku untuk membalas dendam. Banyak rancangan kau yang aku gagalkan."
"Ya," jawab orang itu.
Serentak dengan itu, pakaian hijau yang membalut tubuhnya terbuka. Dan badannya terus dibalut dengan pakaian serba hitam. Di
kepalanya terletak tanjak berwarna hitam, kain sampingnya juga hitam. Kaki seluarnya kecil dan agak singkat. Ia berdiri berpeluk tubuh,
macam seorang pendekar.
"Dia pakai pakaian dua lapis, tapi macam mana ia membuka pakaian hijau di badannya," hati saya tertanya dan terus berubah tempat.
Dari pangkal pokok kelapa duduk di anak tangga.

Saya menarik nafas dengan tenang. Saya tahu sebentar lagi, saya akan menyaksikan satu pertarungan yang hebat.
"Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan," kata orang itu sambil merenung ke arah sebatang pokok pisang dara.
Tiba-tiba pokok pisang dara itu patah dua. Orang itu memperlihatkan kemampuan kuasa matanya di depan datuk.
Tidak memadai dengan itu, ia renung ke arah seekor tupai yang sedang melompat dari hujung dahan mempelam menuju ke hujung
pelepah rumbia. Tupai itu jatuh atas tanah, mengeletek tidak tentu arah dan terus mati. Melihatkan kehebatan yang diperlihatkan oleh
orang itu, saya rasa datuk bukanlah tandingannya. Ilmu kebatinan yang dimiliknya sungguh hebat sekali.
Saya segera menghampiri datuk. Saya mengajak datuk pulang. Bagi saya, kalau dengan Daud datuk mengalah, betapa pula ia akan
menentang gurunya. Saya tidak mahu melihat datuk yang saya sayangi kalah untuk kali keduanya. Bukan zamannya untuk datuk beradu
kekuatan lagi, usianya kian bertambah tua.
"Pulang saja tuk."
"Kau diam, orang pengecut bukan keturunan aku," tengking datuk. Saya termangu-mangu bila ditengking begitu.
Kamal terus memperlihatkan kemampuannya lagi. Ia membuka langkah silat sambil menarik kaki seluarnya yang menyimpan tokak.
Anehnya, tokaknya memang tidak kelihatan. Kakinya tetap elok macam kaki orang biasa. Tidak ada tokak, tidak ada ulat macam ulat
nangka.
Kamal membengkokkan badannya. Kedua belah tangannya dibuka lebar-lebar. Ia terus melompat separas pucuk padi. Ia berjalan dan
bersilat atas pucuk-pucuk padi yang menghijau. Tidak ada pokok padi yang patah atau daunnya relai. Keadaan Kamal seperti orang
memperlihatkan senaman aerobik.
Dari atas pucuk-pucuk padi Kamal melompat lagi. Kami ini ia berada di awang-awangan terus membuka silatnya. Ia seolah-olah seperti
orang terbang bergerak ke sana, bergerak ke sini, di udara dengan bebas. Tiba-tiba Kamal menghilangkan diri.
"Bagaimana?" katanya dengan muncul dari arah belakang saya. Kali ini badannya diselimut dengan kain hitam. Cuma bahagian mukanya
sahaja yang kelihatan.
Bila saya melihat keadaannya begitu, saya teringat orang yang berjubah hitam di kubur lama. Suaranya juga macam suara orang di
kubur lama.
Datuk segera menoleh ke arahnya. Kamal mendepangkan kedua belah tangannya. Dari celah-celah kain hitam yang menyelimuti seluruh
tubuhnya keluar beberapa ekor ulat dan lipan. Merayap atas kain hitam, tidak tentu arah.
"Syaitannya cukup kuat," kata datuk sambil menggigit bibir. Saya terdiam dan terus merenung ke arah tingkap pondok yang terbuka
dengan sendirinya.
Di situ saya lihat Daud tersengih. Ia melontarkan sebatang kayu ke arah Kamal. Kamal terus menyambutnya, dengan kayu itu Kamal
terus menyerang datuk.
"Persediaan kita belum cukup Tamar, mari kita balik," kata datuk pada saya. Datuk terus meniti batas menuju ke arah kebun getah
dengan layu. Saya terpaksa berlari. Sayup-sayup saya terdengar suara ketawa Kamal dan Daud.

TERBENAM
Sebelum matahari berada di puncak bukit, saya dan datuk sudah pun berada di rumah. Nenek memberitahu datuk yang Haji Salim sakit
tenat. Luka di lengan kanannya terus dihurungi ulat-ulat yang besar. Ulat-ulat itu membiak dengan cepat sekali memakan daging lengan
dan menghisap darah Haji Salim.
"Badannya tidak bermaya, mukanya pucat," beritahu nenek pada datuk. Tanpa membuang masa, kami pergi ke rumah Haji Salim.
Memang benar cakap nenek, Haji Salim terkapar di pelantar di depan isterinya.
"Kita bawa saja ke hospital," kata isteri Haji Salim pada datuk.
"Nanti dulu. Ini sihir, mana boleh luka baru terus berulat. Ambilkan saya satu baldi air, tujuh helai daun limau purut, tujuh helai pucuk
ubi gajah, taruhkan semuanya itu dalam baldi air tadi," beritahu datuk pada isteri Haji Salim.
Sementara menanti barang-barang yang dipesan itu tiba, datuk terus memeriksa lengan Haji Salim yang luka. Saya lihat ulat-ulat itu
sama panjang dan bentuknya serupa dengan ulat-ulat yang terdapat pada tokak di kaki Kamal. Luka di lengan Haji Salim mula
mengeluarkan bau hapak.
"Haji," seru datuk. Haji Salim membuka mata dan merenung sayu ke arah datuk.
"Terasa bisa seluruh badan," soal datuk lagi.
"Ya, kau usahakan. Ini kerja sihir. Ada orang yang mengamalkan ilmu tuju ulat. Orang ini mengamalkan Ilmu Cenderaular, semuanya
bertuhankan syaitan," kata Haji Salim. Datuk menarik nafas panjang.
Barang-barang yang dipesan oleh datuk pada isteri Haji Salim pun tiba. Datuk terus bersila menghadapi baldi yang berisi air, pucuk ubi
gajah dan daun limau purut. Perkara pertama yang datuk lakukan membaca ayat fatihah seribu kali. Kemudian, ia membaca surah yasin,
tiga kali berturut.
"Bersedia Haji, kami nak jiruskan air ke badan," datuk bangun lalu menjinjing baldi berisi air. Perlahan-lahan datuk tumpahkan air ke
tubuh Haji Salim yang dimulai dari ubun-ubun kepala membawa ke hujung kaki.
Selesai sahaja datuk melakukan semuanya itu, badan Haji Salim terus menggeletar. Dan ulat-ulat yang mengerumuni luka di lengannya
terus gugur satu persatu atas lantai pelantar.
(bersambung)...
Line leaf top Pictures, Images and Photos onion head Pictures, Images and Photos

Siri Bercakap Dengan Jin :: Siri 64 dan 65

sambungan Siri Bercakap dengan Jin. (Kini drama adaptasi dari Novel penulisan Tamar Jalis ini ditayangkan di Astro Prima...sila tonton setiap Rabu 11.00 malam)... atas permintaan ini sambungannya cc: paan9494@gmail.com


(Jilid 04) Siri 64: Orang Berjubah Hitam
by Feroz for group komunitisbdj

Suara di sekitar kubur lama kembali sepi. Tidak ada terdengar suara orang perempuan dan suara kanak-kanak menangis. Lelaki yang
menatang kanak-kanak itu meletakkan kanak-kanak itu atas kubur. Kanak-kanak itu kembali menangis dan terus diam bila lelaki itu
menyumbat susu ke dalam mulutnya.
"Aku yakin kanak-kanak itu, bukan kanak-kanak betul," beritahu datuk pada Haji Salim.
"Tapi, macam mana ia boleh menangis tuk," tanya saya.
"Itu bukan suara kanak-kanak tu Tamar."
"Habis suara siapa tuk?"
"Suara itu datang dari dalam kubur."
Saya terus diam. Dengan serta merta bulu tengkuk saya mula meremang. Tetapi mata saya terus tertumpu ke arah kubur lama. Saya
lihat lelaki itu mengeluarkan pisau lalu menikam kanak-kanak tersebut. Suara jeritan kanak-kanak itu melalak. Saya lihat darah dari
perut kanak-kanak itu mercik. Membasahi pergelangan tangan lelaki yang menikamnya.
Suara ketawa dari orang yang mengelilingi kubur lama itu mula terdengar. Bila suara ketawa itu berakhir, terdengar suara orang
perempuan mengilai bersahut-sahutan dari angkasa. Orang-orang yang mengelilingi kubur lama bertepuk tangan menyambut hilai
ketawa dari udara.
Lebih kurang lima minit suara ketawa dan mengilai itu berbalas-balas. Lepas itu suasana di situ terasa sepi. Orang lelaki yang menikam
kanak-kanak itu terus berdiri. Ia mendepangkan kedua belah tangannya. Kain hitam yang dipakainya mengembang lebar macam sayap
kelawar.
"Hai ratu, raja dahulu. Aku tahu kuburmu kubur Seri Banian, waris terdekat dari Selendang Delima. Khabarkan pada kami di mana harta
keturunan kamu disimpan," suara lelaki itu meninggi.
Tidak ada jawapan yang terdengar. Lelaki itu mengulangi perkataan itu untuk kali yang kedua. Tiada jawapan yang diterima. Lelaki
berjubah hitam itu berjalan atas kubur. Suara lolongan anjing terdengar sayup-sayup. Burung hantu terus menyanyi dengan semahumahunya.
Angin bertiup dengan kencang. Pokok-pokok di belakang kami bergegar macam ada orang yang menggoyangkannya. Ada
lembaga besar dan tinggi melintas di depan kami.
"Jangan tegur apa yang kamu lihat," datuk memberi pesan.
Saya dan Haji Salim anggukkan kepala. Lelaki yang berdiri di atas kubur berhenti berjalan. Berdiri di depan seorang lelaki yang
berpakaian macamnya. Lelaki itu melompat dan melutut di depannya.
"Semua harta itu ada di dalam kubur kami. Kamu tidak boleh mengambilnya kalau tidak memenuhi syarat," orang berlutut bersuara.
"Apa syaratnya?"

"Kami mahu lidah dara sunti, bukannya kanak-kanak, syarat kedua kami mahu mengacau penduduk di sini dan syarat ketiga kamu
semua harus datang ke sini pada setiap tengah malam Jumaat," selesai sahaja orang itu berkata-kata ia terus rebah. Tidak ada orang
yang mahu menolong membangunkannya.
Orang yang mengelilingi kubur lama terus ketawa. Mereka bertepuk bila melihat orang yang rebah bangun dan terus duduk bersimpuh di
depan lelaki yang berdiri.
"Syarat dari siapa?" tanya lelaki yang berdiri.
"Syarat dari aku, raja terawal yang memerintah negeri ini. Berasal dari utara," suara perempuan yang halus dan lunak. Ia membuka kain
hitam yang menutup kepalanya.
Dengan pertolongan cahaya api, wajahnya mudah dilihat. Orangnya berkulit putih berambut panjang separas bahu. Orang lain yang
mengelilingi kubur terus bertepuk tangan, macam orang tidak sedarkan diri.
Datuk terus mengarah saya dan Haji Salim supaya rapat ke kubur. Kami terus merangkak dengan perlahan-lahan. Berhenti merangkak
bila berada di belakang orang-orang yang mengelilingi kubur lama itu.
Malam yang kian jauh memburu pagi itu, terasa amat dingin sekali. Pokok kecil yang tumbuh sekitar kawasan itu nampak bergoyang
disentuh angin. Cengkerik dan katak puru terus melompat tetapi, nyamuk tidak ada yang datang menyerang kami. Mungkin nyamuk
takut dengan sinaran api yang marak itu.
"Bukan orang sini," bisik datuk pada Haji Salim.
"Aku rasa pun begitu," jawab Haji Salim sambil merapatkan dadanya ke tanah.
Saya menggaru cuping telinga. Saya terasa terlalu sukar untuk bernafas dalam keadaan meniarap. Bau tanah menyucuk lubang hidung.
Kalau ada semut yang merayap di pipi, tak boleh ditampar. Semut itu harus ditangkap dan diletakkan atas daun-daun kering.
"Apa yang mereka buat tuk?" tanya saya pada datuk.
"Memuja kubur."
"Tujuannya untuk apa tuk."
"Ada bermacam-macam, mungkin mereka mahu mencari harta karun mungkin mereka mahu mengamalkan ilmu salah."
"Apa yang harus kita buat tuk?"
"Menghalau mereka dari sini, mereka tak boleh dibiarkan begitu, nanti kita yang susah. Syaitan yang dipuja tu akan ganggu kita semua."
Saya terdiam. Tidak ada pertanyaan yang mahu saya kemukakan pada datuk. Biji mata saya arahkan pada dua orang yang berada di
tengah kubur. Saya lihat orang yang duduk berlutut sudah berdiri. Ia mengeluarkan botol besar dari dalam kain hitamnya. Botol itu
diserahkan pada orang di depannya.
Bila lelaki itu mendapat botol, tanpa membuang masa botol itu diketuknya pada batu nisan. Serpihan botol itu diambilnya dan
diserahkan pada orang yang baru bangun dari melutut itu.
"Untuk raja," katanya.
"Terima kasih, kau pula harus melutut," orang yang berdiri segera melutut.
Dan orang yang dipanggil sebagai raja itu menutup kembali kepalanya dengan kain hitam.
"Apa yang aku mahu adalah darah kamu semua," orang yang dipanggil raja itu terus bersuara.
Ia menyerahkan kembali serpihan kaca pada orang yang berdiri. Salah seorang daripada orang yang mengelilingi kubur lama itu bangun.
Ia meletakkan baldi kecil di depan orang yang melutut. Dengan tenang orang yang melutut itu melukakan lengan tangan kirinya. Ia
membiarkan darahnya menitis dalam baldi. Perbuatan yang sama juga dilakukan oleh orang-orang yang mengelilingi kubur lama.
Bila semuanya sudah menitiskan darah dalam baldi. Orang dipanggil raja itu terus minum darah. Bila selesai berbuat demikian, baldi itu
diserahkan pada orang lain untuk menikmati rasa darah dalam baldi. Bila upacara ganjil itu selesai. Darah yang masih ada dalam baldi
dicurahkan pada batu nisan. Orang-orang yang mengelilingi kubur lama terus bertepuk tangan.
"Makan," kata orang yang dipanggil raja.
Semua orang yang mengelilingi kubur lama mengeluarkan daun keladi dari celah ketiak lalu diletakkan di depan. Orang yang dipanggil
raja itu mengeluarkan sesuatu dari dalam kain hitam dan meletakkan atas daun keladi yang tersusun di depan orang-orang yang
mengelilingi kubur lama.
"Makan," katanya.
Orang-orang yang mengelilingi kubur lama terus membongkok dan menyuapkan sesuatu dari daun keladi ke mulut. Upacara itu
berlangsung kira-kira lima minit sahaja.
"Apa lagi yang kamu mahu?" tanya orang yang dipanggil raja dan terus duduk.
Belakangnya disandarkan kepada batu nisan. Matanya menatap wajah-wajah orang yang mengelilingi kubur lama.
"Ilmu yang bertentangan dengan hukum agama hukum akal, tidak mengenal belas sesama manusia," jawab orang-orang yang
mengelilingi kubur lama itu serentak.
"Baik, setiap kamu yang ada di sini harus membawa lidah anak dara sunti, kemudian bila lidah itu sudah ada di sini, aku tawarkan untuk
memperdaya semua manusia," cukup tenang orang dipaggil raja itu memberikan jawapan.
Datuk dan Haji Salim terus diserang rasa gelisah. Mereka tahu kalau semua orang yang mengelilingi kubur lama itu mematuhi permintaan manusia yang dipanggil raja itu, padahnya akan menimpa gadis-gadis sunti yang tidak berdosa.
"Ini sudah merbahaya," rungut datuk.
"Memang merbahaya," jawab Haji Salim.
Saya hanya menggigit bibir. Pelik juga saya memikirkan, kenapa datuk dan Haji Salim tidak mahu bertindak dengan segera.
Selain daripada itu, bila mereka merompak waktu malam, tubuh mereka sukar dilihat dengan mata kasar. Penjelasan datuk itu diakui
oleh Haji Salim.
Bila semuanya sudah mengenakan kesah darah di batu nisan ke tubuh, mereka duduk di tempat asal kembali dan terus bertepuk tangan.
Orang yang pengsan di batu nisan tidak ada siapa yang mahu ambil tahu. Akhirnya orang itu sedar sendiri. Ia membuka kain hitam yang
menutup kepalanya. Dan wajahnya saya lihat berbeza sekali.
Kalau tadi kulitnya putih lembut dengan rambut panjang, kali ini kulit wajahnya menjadi sawo matang dan keras, rambutnya digunting
pendek macam tentera yang baru selesai menjalani latihan, di pusat latihan tentera di Port Dickson. Ia melangkah longlai ke tepi kubur
lama lalu duduk di situ. Saya menguap panjang sebanyak dua kali. Rasa mengantuk kian terasa. Rasa dingin kian hebat menggigit kulit
tubuh.
Tanpa diduga, Haji Salim terbatuk dengan kuat. Semua orang yang mengelilingi kubur segera bangun. Mereka terus membakar andang
daun kelapa. Seluruh kawasan kubur terang benderang. Kain hitam yang membungkus kepala mereka jatuhkan. Semuanya berambut
pendek dengan wajah yang bengis.
Dalam keadaan yang cemas begitu, datuk terus melompat dan berdiri tidak jauh dari mereka.
"Maksiat," pekik datuk. Haji Salim dan saya terus berdiri di kiri dan kanan datuk.
Pada mulanya kumpulan berjubah hitam itu mahu menentang kedatangan kami. Tetapi, bila mereka melihat Haji Salim melambaikan
tangan ke arah hutan tebal, seolah-olah memanggil orang lain keluar dari hutan tebal, membuat kumpulan itu berpandangan sama
sendiri.
"Apa yang kamu buat di sini," tanya datuk. Tiadak ada jawapan yang diterima. Semua anggota kumpulan itu melangkah setapak ke
belakang.
"Tinggalkan," saya terdengar suara dari sebelah kanan.
Serentak dengan itu anggota kumpulan tersebut terus menghilangkan diri. Meredah pokok-pokok yang terdapat di sekitar kawasan
tersebut.
Haji Salim terus mengejar mereka dengan harapan salah seorang daripada mereka dapat ditangkap. Usaha Haji Salim itu gagal.
Kumpulan berjubah hitam itu cukup cekap berlari dalam gelap. Apa yang mereka bawa seperti tempat perasap, daun kelai, baldi dan
botol semuanya sempat disambat untuk dibawa lari bersama.
Haji Salim kembali mendapatkan saya dan datuk yang berdiri di atas kubur. Haji Salim tercungap-cungap. Dengan pertolongan cahaya
api, saya dapat melihat peluh menitik dari muka ke atas bajunya.
"Penat," Haji Salim merungut.
"Sepatutnya, jangan dikejar tadi," balas datuk.
"Itulah silap saya, sekarang apa yang harus kita buat. Kalau kumpulan itu mengamuk, susah kita dibuatnya."
"Bertenang, masih ada masa untuk kita berusaha."
"Caranya?"
"Nanti kita fikirkan."
Datuk terus menepuk bahu Haji Salim. Tanpa banyak cakap kami pun meninggalkan kawasan tanah kubur lama itu. Seperti yang diduga,
ketika kami menyeberang sungai mahu pulang ke rumah, hujan turun dengan lebatnya. Titik-titik hujan yang kasar itu disertai dengan
kilat dan bunyi guruh.
Seluruh pakaian kami habis basah kuyup. Saya menggeletar dan dua kali buang air kecil. Berjalan dalam hujan waktu malam memang
menyeksakan. Sama ada suka atau tidak saya mesti menjalaninya dengan perasaan yang sabar.
"Singgah dulu, kita sembahyang Subuh bersama," kata Haji Salim bila sampai ke kawasan rumahnya.
"Tak payahlah, rumah kita pun tak jauh lagi," datuk menolak permintaan Haji Salim dengan tenang.
Haji Salim menuju ke rumahnya. Saya dan datuk meneruskan perjalanan.
Hari masih gelap, hujan terus gugur bersama kilat dan bunyi guruh sambung-menyambung. Memang dalam suasana demikian memang
seronok tidur, fikir saya. Entah apa yang datuk fikirkan ketika berjalan dalam hujan itu, saya sendiri pun tidak tahu. Saya dan datuk pun
sampai di rumah.
"Pergi mandi tukar baju basah tu," perintah datuk.
"Baik tuk," saya pun masuk ke bilik air. Datuk terus menuju ke perigi. Baru dua gayung air menjirus badan, saya terdengar pintu bilik air
diketuk orang bertalu-talu.
"Siapa tu?"
"Aku."
"Aku tu siapa?"

"Nenek kaulah, kenapa kau mandi di rumah Tamar. Kenapa tak mandi di telaga."
"Tuk yang suruh nek."
"Cucu dengan datuk sama saja. Adakah patut suruh cucu mandi di rumah," rungut nenek. Saya tersenyum sendirian dalam bilik air.
Lepas mandi saya terus ganti pakaian. Tidak lama lagi waktu Subuh akan tiba. Nenek melarang saya masuk ke bilik tidur. Ia tahu, kalau
saya masuk bilik tidur, sembahyang Subuh pasti tidak saya lakukan.
"Apa yang kau orang dapat di kubur lama Tamar?"
"Itu kena tanya tuk," saya renung muka nenek. Dalam waktu yang sama datuk masuk ke rumah. Ia berdiri di depan nenek sebentar.
"Awak nak tahu apa kami dapat di kubur lama?"
"Apa dia?"
"Jumpa orang buat kerja maksiat."
"Kerja maksiat."
"Ya."
Datuk pun masuk ke ruang tengah. Tiba-tiba terdengar suara datuk menjerit. Saya dan nenek menerpa ke ruang tengah. Saya lihat datuk
membongkok mengambil sesuatu dan mencampakkan ke luar ikut tingkap.
"Apa dia tuk?"
"Daging orang dalam daun keladi, aku campakkan ke tanah."
"Kenapa tuk tak tanam."
"Ah, tak usah banyak tanya," suara datuk keras.
Kerana azan Subuh sudah kedengaran, saya dan datuk meneruskan sembahyang Subuh. Lepas sembahyang saya ikut datuk bersenam.
Hujan masih lagi turun, tetapi tidak selebat tadi. Pagi itu, datuk tidak mandi embun.
Lebih kurang pukul sembilan pagi, hujan berhenti terus. Matahari kembali bersinar. Datuk dan saya berehat di anjung rumah. Dari jauh
kelihatan bayang seorang lelaki berbaju putih berseluar hitam datang ke arah kami. Langkahnya cukup laju. Sampai di halaman ia terus
memberi salam. Datuk membalasnya dengan penuh hormat.
"Silakan naik," pelawa datuk. Orang itu tidak menjawab. Ia terus mengurut-urut janggut sejemput di bawah dagu.
Satu hal yang pasti, orang itu tidak berani menentang mata datuk. Setiap kali datuk merenung matanya ia segera mengalihkan
pandangannya ke arah lain.
"Rasanya kita pernah berjumpa tapi, di mana saya tak ingat," datuk bersuara dengan nada riang.
Belum pun selesai datuk berkata-kata. Orang itu memalingkan mukanya ke kiri dan terus melangkah tanpa mahu menoleh lagi ke rumah
datuk. Akhirnya, hilang dalam sinar matahari yang kian garang. Datuk termenung sejenak. Dahinya kelihatan berkerut macam
mengingati sesuatu. Datuk menumbuk lantai sambil berkata:
"Aku ingat."
"Apa yang tuk ingat."
"Orang itu pernah datang jumpa aku di rumah ni waktu malam, masa itu ia memakai jubah sambil membilang tasbih,"
"Siapa orangnya tuk?"
"Namanya aku tak tahu, tapi ia pernah memberi amaran pada aku kerana menolong perempuan yang aku jadikan anak angkat."
Saya anggukkan kepala. Wajah Sariyah dan ibunya terbayang di ruang mata saya. Sudah lama mereka tidak datang menemui datuk.
Rasa kesal terus juga bermain di hati saya. Kenapa datuk mesti menerima akibatnya setelah melakukan sesuatu yang bertujuan untuk
kebaikan.
Saya segera menggigit bibir bawah. Rasa geram terus meluap-luap di dalam dada. Kalau diturutkan kata hati, mahu rasanya saya
membawa kayu dan memukul batang leher lelaki jahanam itu.
Dalam saya berperang dengan perasaan itu cara mendadak Haji Salim datang. Ia membawa sebilah keris. Datuk mengajak ia naik. Haji
Salim menolak.
"Ada apa hajat?" tanya datuk.
"Nak mengajak pergi ke kubur lama."
"Apa pula sebabnya?"
"Hati saya berkata-kata tak puas rasanya kalau tak melihat apa yang ditinggalkan oleh orang-orang maksiat itu."
"Kalau begitu, eloklah kita pergi."
Datuk pun turun. Saya juga ikut turun. Tanpa memberitahu nenek datuk terus menuju ke kawasan kubur lama. Kerana hujan lebat pada
sebelah malam, kesan air hujan masih terasa di daun kayu dan bumi pun agak lembap sepanjang perjalanan menuju ke tempat tersebut.
Biasanya, air sungai tidak naik. Tetapi, pagi itu air sungai naik kira-kira dua kaki. Airnya pula mengalir keruh. Kami terpaksa meranduk
air yang keruh itu. Tidak banyak perkara yang datuk bualkan sepanjang perjalanan itu. Ia asyik membaca sesuatu. Sebabnya saya berani berkata begitu, sepanjang perjalanan itu mulut datuk sentiasa bergerak-gerak sahaja.
Setelah melawan arus sungai, kami pun sampai ke seberang dan terus memanjat tebing. Dari situ bergerak menuju ke kubur lama. Apa
yang saya lihat di situ ialah puntung-puntung kayu dan abu yang lembap. Kesan darah di batu nisan sudah tidak kelihatan lagi.
Semuanya hilang kena air hujan.
Datuk dan Haji Salim terus memeriksa seluruh kawasan kubur lama. Mereka terjumpa dengan serpihan tembikar tempat perasap serta
beberapa ketul kemenyan yang bertaburan. Haji Salim mengambil ketul kemenyan itu. Ditelitinya sebentar, kemudian dicampakkan
dalam semak.
"Kita balik saja," saya terdengar suara datuk.
"Ya, tak ada guna membuang masa di sini," sahut Haji Salim.
Kami pun melangkah meninggalkan kawasan kubur lama. Bila sampai dekat sungai kami terdengar suara orang perempuan memanggil
nama Haji Salim dan datuk bertalu-talu. Datuk dan Haji Salim buat tidak kisah dengan panggilan itu.
"Jangan dijawab," datuk mengingatkan saya.
"Kenapa tuk."
"Itu suara syaitan."
"Suara syaitan," ulang saya sambil meraba pangkal tengkuk.

GANGGU PENDUDUK
Sudah seminggu lebih penduduk kampung Mandi Upih didakap keresahan. Setiap senja dan Subuh rumah mereka didatangi orang-orang
berjubah hitam yang tidak dikenali.
Orang-orang yang berjubah hitam itu mengetuk pintu, terutama waktu sembahyang Maghrib. Kalau pintu tidak dibuka ketukannya terus
berlanjutan. Kalau dibiarkan papan pintu akan pecah. Bila dibuka, orang yang membuka hanya melihat belakang manusia berjubah hitam
dalam tempoh beberapa saat sahaja. Kemudian orang berjubah hitam itu terus hilang.
Kalau yang membuka pintu itu orang lelaki. Ia tidak melihat manusia berjubah hitam tetapi, ia akan melihat wanita cantik memakai
pakaian serba kuning dengan wajah yang menawan. Kalau direnung lama-lama, wajah yang menawan itu akan bertukar menjadi hodoh.
Gigi yang putih menjadi merah , macam darah. Kiri kanan gigi akan tumbuh siung. Hidung yang mancung jadi berlubang dengan
beberapa ekor ulat, begitu juga dengan biji mata. Sebelum menghilangkan diri perempuan itu akan ketawa. Dari mulutnya akan keluar
bau yang amat busuk. Tidak ubah macam bau bangkai.
Malang bagi orang luar atau saudara mara yang datang ke rumah saudara mara di kampung itu waktu Maghrib. Mereka terpaksa
membaca ayat fatihah dan ayat ‘Qulhuallah’ serta dua kalimah syahadat dengan lantang. Bila pembacaan itu betul dan lancar, baru
saudara atau adik-adik membuka pintu dan mempersilakan masuk. Kalau tidak boleh membaca anak sendiri pun tidak akan dibuka pintu.
Mereka berbuat demikian, kerana mematuhi nasihat dari Haji Salim.
Akibat dari undang-undang yang tidak bertulis, kanak-kanak yang belum ke sekolah sudah lancar membaca ayat-ayat tersebut. Kesannya
memang baik. Sejak undang-undang itu dilancarkan, orang-orang jubah hitam mula berkurangan mengacau para penduduk di situ waktu
Maghrib.
Meskipun kegiatan kumpulan jubah hitam itu berkurangan. Tetapi, datuk tidak puas hati. Ia mahu menghancurkan dan melenyapkan
kumpulan itu dari mengacau para penduduk. Jadi, tidaklah menghairankan kalau ada setiap masa datuk berusaha dengan pelbagai cara
untuk menghancurkan kumpulan itu.
Hari itu, seorang lelaki mengunjungi rumah datuk. Tetamu yang jadi kenalan baik Haji Salim itu dipersilakan masuk ke rumah. Ia
ditemani oleh Haji Salim.
"Apa hajatnya," soal datuk.
Teman Haji Salim yang berasal dari Kampung Matang Aceh itu tunduk merenung lantai. Kemudian ia mengangkat mukanya
perlahan-lahan merenung muka datuk dan Haji Salim.
"Silakan," gesa Haji Salim.
"Saya disuruh oleh Ketua Kampung Matang Aceh menemui awak."
"Sebabnya."
"Ada anak dara sunti di kampung mati dicekik orang waktu senja dan lidahnya dipotong," kata teman Haji Salim.
"Dah repot pada polis."
"Sudah."
"Bila perkara itu terjadi."
"Dua hari yang lalu."
"Jumpa saya nak buat apa?"
"Minta ikhtiar supaya perkara macam itu jangan berulang lagi."
Datuk menarik nafas panjang. Datuk renung muka Haji Salim. Mereka berbalas senyum, macam ada sesuatu rahsia besar yang
tersembunyi dalam pancaran senyuman mereka.
"Baliklah, jaga kampung," nasihat datuk.

datuk kembali. Datuk di anjung.
"Saya yakin, perbuatan itu dilakukan oleh orang yang kita lihat di kubur lama," Haji Salim meluahkan perasaannya. Datuk anggukkan
kepala. Lama juga datuk dan Haji Salim bertukar-tukar fikiran dan pendapat.
Akhirnya, mereka meninggalkan rumah untuk pergi ke surau untuk menunaikan sembahyang Asar. Lepas sembahyang Asar, datuk tidak
pulang ke rumah. Ia singgah di rumah Haji Salim. Haji Salim membawa datuk melawat ke bahagian tempat ia menempah keris.
Datuk terkejut besar, bila ia melihat beberapa bilah lembing yang di bahagian hujung matanya terlekat buah limau nipis manakala ulu
lembing dilumur dengan tanah liat yang berwarna kuning.
"Buat apa ni Haji?"
"Ini caranya membunuh orang yang tidak makan besi tajam."
"Kenapa kita mesti membunuh, kalau kumpulan jubah hitam itu berniat jahat, jawabnya mata lembinglah."
Datuk ketawa mendengar cakap Haji Salim. Sebenarnya, ia juga ada petua tersendiri bagi mengalahkan orang yang tidak mampan oleh
peluru dan senjata tajam. Petua yang diamalkan itu mesti diiringi dengan pembacaan ayat-ayat suci. Hal itu tidak pula dinyatakan oleh
datuk pada Haji Salim.
"Aku yakin, orang-orang itu tak payah dicari, mereka akan datang mencari kita. Aku rasa orang itu ada dekat kita.," ujar datuk lagi. Haji
Salim renung kiri kanan, macam mencari sesuatu. Ia tidak nampak ada manusia di situ, selain diri saya, datuk dan dirinya.
"Awak bergurau."
"Tidak, saya yakin orang itu ada di sini," selesai sahaja datuk bercakap, ulu lembing yang tersusun itu terangkat sendiri macam ada
orang yang mengangkatnya.
Ulu lembing itu tersusun kembali seperti asal, ketika itu juga Haji Salim terlihat bayang-bayang manusia melintas di depannya.
"Awak menggunakan pancaindera yang keenam," kata Haji Salim.
"Tidak, saya menggunakan gerak rasa dan hati. Sejak masuk tadi saya terasa ada orang bersembunyi di sini, tapi sukat untuk dilihat,"
jelas datuk.
Haji Salim tersenyum lalu menepuk pangkal lengan kanan datuk.
"Kebolehan yang ada pada awak dan pada saya kita satukan untuk menentang perkara jahat."

(bersambung)...

(Jilid 04) Siri 65: Darah Dalam Mulut Gadis 
by Feroz for group komunitisbdj

Haji Salim menggigit bibir. Matanya merenung wajah saya dan datuk sebentar. Ia menarik nafas panjang sambil menepuk pangkal
lengan datuk.
"Bagaimana kalau kebolehan yang ada pada awak dan saya disatukan untuk menentang perkara jahat."
"Saya juga terfikir ke arah itu tapi…," datuk tidak meneruskan kata-katanya. Saya lihat datuk kerutkan kening macam ada sesuatu
masalah besar yang bermain dalam kepala.
"Apa masalah yang awak fikirkan?" mendadak Haji Salim mengajukan pertanyaan.
"Dari mana harus kita mulakan kerja ni, inilah yang saya fikirkan."
"Mudah saja."
"Mudah macam mana?"…
"Kita tahu, ada orang yang memuja syaitan dan syaitan yang dipuja tu mula bergerak dan kita harus menentangnya."
"Banyak persediaan yang mesti kita adakan Haji."
"Kita adakan," tingkah Haji Salim tenang.
Datuk meraba pangkal leher berkali-kali. Sinar matahari petang yang lembut masuk ke ruang tempat kami duduk melalui jendela yang
terbuka. Haji Salim terus memicit ibu jari kanan perlahan-lahan.
Datuk bangun dan berdiri di muka jendela, melihat beberapa ekor burung gagak yang terbang rendah sambil berbunyi. Haji Salim juga
bangun mengambil sebilah keris. Mata keris itu dilurutnya dengan limau nipis. Air limau menitis atas kain pelekat yang dipakai.
"Aduh," jerit saya sekuat hati.
Cara tiba-tiba saya terasa batang leher ditekan oleh sepasang tangan yang kasar dan berbulu tebal. Makin kuat saya bergerak, makin
kejap tangan berbulu itu menekan leher membuat saya susah bernafas.
Datuk dan Haji Salim segera menghampiri saya. Aneh, bila mereka berada dekat saya, tangan kasar yang berbulu, melepaskan leher
saya. Semua yang berada di ruang itu bergerak dengan sendiri. Lembing yang tersusun di atas tempatnya bergerak lagi, macam dilanggar sesuatu.
"Benda sial tu, masih ada lagi di sini," nada suara datuk meninggi. Matanya, merenung ke setiap penjuru ruang. Haji Salim terus
menghampiri saya, melihat bahagian tengkuk saya yang disentuh oleh tangan ghaib.
"Leher cucu kamu lebam dan bercalar," Haji Salim memberitahu datuk dengan wajah yang sedikit cemas.
"Tak apa, benda tu mencabar kita," balas datuk.
"Kalau selalu dicabar, padahnya kita yang menanggung," rungut Haji Salim penuh kesal.
Haji Salim terus mengurut tengkuk saya. Rasa sakit dan sengal terus berkurangan. Saya dapat menggerakkan leher saya ke kiri dan ke
kanan dengan aman. Rasa pedih dari kesan tercalar itu masih dapat saya rasakan. Datuk dan Haji Salim kembali di tempat asal.
Benda-benda yang berada di ruang tersebut terus bergerak. Datuk dan Haji Salim tidak ambil kisah dengan semuanya itu, seolah-olah
tidak ada apa yang berlaku di situ. Mereka terus merancang untuk melakukan sesuatu.
"Huuuupppp…," jerit Haji Salim sambil melompat. Seekor belalang kunyit yang besar hinggap di pangkal lengan Haji Salim. Mata
belalang itu kelihatan bersinar-sinar merenung ke arah datuk dan saya.
Haji Salim cuba menangkap belalang tersebut. Usahanya tidak berjaya, setiap kali ia cuba mengangkat tangan, belalang itu terbang ke
tempat lain. Bila Haji Salim diam, belalang itu datang padanya. Hinggap di mana suka. Ada masanya di pangkal hidung, di telinga atau
di kening. Tindak tanduk belalang kunyit itu memang tidak menyenangkan Haji Salim. Ia jadi marah.
"Belalang sial," jerit Haji Salim bila belalang kunyit itu hinggap di cuping telinganya untuk kali yang kelima. Ia bangun dan terus
mengambil batang penyapu.
Belalang itu terbang ke arah dinding dan hinggap di situ. Haji Salim angkat penyapu dan hayun ke dinding. Belum pun sempat penyapu
menjamah dinding, belalang itu terus terbang dan hinggap di batang hidungnya. Marah Haji Salim kian menjadi-jadi, mukanya kelihatan
kemerah-merahan, sinar matanya nampak garang sekali.
"Sudah, jangan dilawan nanti awak penat sendiri," kata datuk.
"Sial betul."
"Ada cara menghalaunya, ambilkan saya sebiji cili kering, sebiji bawang besar dan limau nipis," kata datuk dengan tenang.
"Nak buat apa?"
"Saya nak menumis sambal belalang kunyit?"
"Ah…," Haji Salim terkejut. Wajah datuk direnungnya tepat. Ia mahu mempastikan apakah datuk bercakap benar atau sekadar untuk
bergurau senda.
"Kau bergurau dalam masa orang cemas begini?"
"Tidak," datuk bangun menuju ke ruang dapur. Tiba-tiba belalang yang terbang ke sana ke mari dalam ruang, terus menghilang tanpa
dapat dikesan.
"Dah hilang," kata saya. Langkah datuk terus mati. Haji Salim letakkan penyapu atas pelantar. Kami merenung ke setiap sudut tidak
bergerak lagi. Suasana terasa sepi sekali.
"Aku harap dia keluar terus dari sini," keluh datuk lalu melangkah dan berdiri di muka jendela. Melihat langit petang yang cerah,
beberapa ekor burung gagak kelihatan terbang dengan bebas sambil berbunyi.
"Biar kami balik dulu," kata datuk. Saya pun segera bangun mengikut langkah datuk menuju ke muka pintu.
"Boleh saya gunakan petua awak untuk menghalau belalang tu, kalau-kalau ia datang lagi," Haji Salim berlari mendapatkan datuk. Saya
lihat datuk tersenyum.
"Boleh, saya dapat petua tu dari orang tua-tua yang terdahulu. Kata mereka itulah petua menghalau hantu syaitan seperti pelesit dan
jembalana," terang datuk dengan tenang. Haji Salim anggukkan kepala.

PULANG
Saya dan datuk meninggalkan rumah Haji Salim. Matahari terus beransur condong. Burung-burung gagak berkeliaran melompat dari
dahan ke dahan sambil berbunyi dalam nada suara yang nyaring. Lebih kurang dua puluh langkah kaki melangkah, saya menoleh ke arah
rumah Haji Salim. Saya lihat Haji Salim masih tercegat di muka pintu, melambai-lambaikan tangan ke arah saya dan datuk.
"Ada masanya petua orang tua-tua tu boleh dipakai, kau sendiri tengok. Lepas aku cakap begitu belalang tu terus ghaib entah ke mana,"
beritahu datuk kepada saya. Macam selalu, bila datuk berkata demikian, saya cuma anggukkan kepala sahaja.
Kira-kira sepuluh minit perjalanan, akhirnya saya dan datuk sampai ke rumah. Saya terus menuju ke bilik dapur. Saya lihat nenek sedang
duduk memilih antah beras. Tanpa membuang masa, saya terus duduk di sisi nenek dan terus membantunya memilih antah beras.
Saya mampu bertahan di sisi nenek cuma kira-kira lima minit sahaja. Memilih antah beras memang membosankan dan tidak layak untuk
dikerjakan oleh orang lelaki. Saya terus bangun untuk pergi ke ruang anjung rumah. Baru mahu melangkah nenek terus bersuara.
"Kau dan datuk singgah di mana? Hingga lambat balik. Air kopi yang disediakan semuanya sudah sejuk."
"Singgah rumah Haji Salim," sahut datuk dari atas.
Saya senyum memandang ke arah nenek. Saya lihat nenek tersenyum. Saya terus masuk ruang anjung. Tukar baju dan seluar.Saya
ambil gasing dan tali di bawah meja. Kemudian melompat ke halaman rumah. Hasrat hati saya mahu pergi mencari kawan untuk diajak
main gasing.

"Tamar."
"Ya tuk."
"Kau mahu main gasing dengan kawan-kawan."
"Ya tuk."
"Jangan main lama-lama, dekat Maghrib mesti balik. Aku tak mahu kau merayau ke mana-mana. Keadaan tidak begitu aman."
"Saya pergi main kejap aje tuk."
"Pergilah."
"Baik tuk," saya terus melompat keriangan. Kemudian terus berlari menuju ke rumah beberapa orang kawan. Menjelang waktu Maghrib
baru saya pulang. Tetapi kepulangan saya, tidak segembira waktu saya pergi tadi.
Gasing kesayangan saya terbelah dua dipangkah oleh kawan. Mahu menangis rasanya, melihat gasing yang dibuat dari batang limau
terkopak dua dan pakunya tercabut lalu hilang.
"Esok aku buat yang baru," kata saya menghiburkan hati.

MENETAP
Sudah dua hari Haji Salim tidak datang ke rumah. Sudah dua hari orang-orang kampung terhindar dari gangguan perkara-perkara yang
ganjil. Semuanya berada dalam keadaan aman.
Selama dua hari juga, datuk tidak membincangkan perkara kubur lama di hujung kampung dengan nenek atau saya. Datuk lebih banyak
membisu dan membuat amalan pada waktu malam. Pada sebelah siangnya, datuk banyak menghabiskan dengan membuat lukah atau
memburu ayam hutan.
Berdasarkan pada tindak tanduknya itu, saya menganggap datuk dan Haji Salim telah berjaya membanteras perbuatan terkutuk itu
dengan cara kebatinan. Kalaulah anggapan saya itu benar, saya memang gembira.
Dua minggu kemudian, kira-kira pukul sepuluh malam, Haji Salim datang ke rumah datuk dengan membawa sundang. Datuk yang
sedang membaca surah Yasin terkejut dengan kedatangan Haji Salim.
"Bukankah sudah saya pesan, kita tak boleh berpandangan muka, bertegur selama tiga minggu. Apa awak sudah lupa. Kalau macam ini
awak, usaha kita akan jadi sia-sia, kita buat perkara bodoh," suara datuk keras. Pertama kali saya lihat datuk bersikap kasar terhadap
Haji Salim.
Datuk berdiri di muka pintu tanpa mahu menjemput Haji Salim naik ke anjung. Andang daun kelapa yang dibawah oleh Haji Salim
menerangi sebahagian daripada halaman rumah. Cahaya andang itu juga menjalar hingga ke ruang anjung.
"Maafkan saya, saya ada masalah besar," tambah Haji Salim yang memakai kain pelekat petak besar, berbaju putih tebal yang sudah
bertukar warna menjadi agak kekuning-kuningan, bersongkok putih yang tepinya sudah bertahi lalat.
"Apa masalahnya?"
"Cucu saudara saya, hilang."
"Lelaki ke perempuan."
"Perempuan, baru anak dara sunti."
"Haaa…," datuk mengeluh. Wajahnya mula resah. Kemarahan yang merajai wajahnya sebentar tadi terus hilang.
"Sudah dicari ke belum?" tanya datuk.
"Saya sudah puas mencarinya, bila tak terdaya baru saya jumpa awak. Saya ingat pesan yang awak buat pada saya dulu, saya terpaksa
melanggarnya. Saya sudah terpaksa."
"Sudah terpaksa tak apalah," suara datuk terus lembut.
Datuk terus menjemput Haji Salim naik ke anjung. Jemputan datuk itu segera ditunaikan. Andang daun kelapa dipadam dan disandarkan
pada pangkal tiang. Tanpa dijemput saya datang ke anjung. Duduk bersimpuh dekat datuk.
"Kita pergi ke kubur lama," Haji Salim mengemukakan cadangan.
"Jangan terburu-buru, kita cari," balas datuk.
"Di mana kita nak cari, sudah puas mencarinya. Saya dah putus asa. Sudahlah cucu saudara saya tu tak ada ayah, ada emak lumpuh
pula, entah apalah nasibnya," Haji Salim tunduk merenung lantai.
Saya jadi hiba. Badan saya terasa sejuk dijamah angin malam yang membawa suara katak dan cengkerik bersahut-sahutan. Bunyi
burung hantu di hujung dahan jelas kedengaran.
"Jangan putus asa, mari kita ikhtiar untuk kali terakhir kumpulkan orang-orang kampung," datuk renung muka Haji Salim.
"Orang-orang kampung tunggu dekat dewan sementara menanti awak datang. Saya tahu ini semua kerja orang yang memuja kubur,
mereka dendam dengan saya," keluh Haji Salim.
"Sudahlah tu, mari kita ke dewan," datuk terus bangun meninggalkan ruang anjung.
Haji Salim juga berbuat demikian. Sampai di halaman, Haji Salim menghidupkan api andang daun kelapa. Datuk terus menyuluh ke kiri
dan ke kanan dengan lampu picit. Saya masih lagi berdiri di anjung rumah. Tidak tahu apa yang harus saya lakukan. Apakah saya harus
mengikuti mereka atau tinggal bersama nenek di rumah.

"Kau jangan ikut Tamar," kata nenek.
"Ha….saya nak ikut," saya terus melompat, memburu datuk dan Haji Salim yang berada dalam jarak 30 kaki dari saya.
Datuk dan Haji Salim tidak menoleh ke arah saya, mereka terus melangkah dengan rancak. Walau bagaimanapun, mereka tahu saya
mengikuti mereka di belakang.
Cahaya obor daun kelapa Haji Salim terus menerangi permukaan jalan, bunga-bunga api dari obor daun kelapa berterbangan di udara
ditolak angin malam. Siulan cengkerik dan bunyi katak tidak pernah putus.
Kami sampai ke dewan, terdapat kira-kira antara enam hingga sepuluh orang kampung yang duduk bertenggek pada bibir simen dan
semuanya saya kenal. Beberapa dari mereka menyedut rokok daun bertembakau jawa. Bau asap dari rokok daun bertembakau jawa itu
membuat nyamuk tidak berani dekat pada orang-orang kampung yang ada di situ.
"Kau Daud, duduk dekat rumah budak tu, kau tentu tahu waktu bila budak itu hilang," datuk mengajukan pertanyaan pada seorang lelaki
yang berbadan kurus.
"Budak perempuan tu memang selalu mandi di sungai waktu Maghrib nak tiba, saya sudah tegur tapi dia tak peduli."
"Bukan itu, aku nak tahu waktu bila ia hilang Daud."
"Begini, petang tadi saya nampak dia ke sungai. Maghrib dia tak balik, emaknya menangis dan suruh saya mencarinya."
"Kau pergi cari?"
"Saya cari tapi tak jumpa, saya minta tolong jiran lain. Semuanya sia-sia. Kemudian baru saya beritahu Haji Salim," Daud berhenti
bercakap. Wajahnya sedih.
Dan orang-orang kampung yang ada di situ mengakui keterangan Daud itu. Mereka terlibat dalam usaha mencari gadis sunti yang hilang
itu. Mereka juga memberitahu datuk, mustahil gadis sunti itu dihanyutkan oleh arus sungai kerana air sungai begitu cetek sekali. Mahu
dikatakan gadis itu dilarikan oleh orang jahat juga tidak masuk di akal. Belum ada orang jahat yang muncul di kampung.
"Ah, semuanya ni perbuatan orang yang memuja kubur," tiba-tiba Haji Salim bersuara lantang dan bersedia untuk mengeluarkan
beberapa ungkapan lagi.
"Sudah haji, dalam sesuatu hal kalau kita terlalu menurut perasaan akan membawa padah buruk pada diri kita," tingkah datuk.
Orang-orang kampung yang ada di situ anggukkan kepala, seolah-olah setuju dengan apa yang datuk katakan itu.
"Begini saja, kita cari malam ni juga," datuk mengemukakan cadangan.
Ternyata tidak semua orang-orang kampung yang ada di situ mahu menerima cadangan datuk.
"Siapa mahu ikut saya," tanya datuk lagi. Cuma tiga orang sahaja yang mengangkat tangan tanda setuju, manakala yang lain tidak
mengangkat tangan termasuklah Daud, jiran terdekat keluarga gadis sunti yang hilang.
"Kenapa Daud?" soal Haji Salim.
"Kerja sia-sia. Susah mencari orang hilang waktu malam. Kami dah buat tadi," sahut Daud.
"Habis apa yang patut kita lakukan?" Soal Haji Salim.
"Kita cari siang esok, lagi mudah."
"Tak apalah, siapa yang tak mahu boleh pulang. Siapa yang mahu ikut, bersedia," datuk mengeluarkan arahan. Kumpulan Daud terus
meninggalkan kawasan dewan.
Bila saya hitung, ternyata cuma tiga orang sahaja orang kampung yang mahu menyertai kami. Dicampur dengan diri saya, datuk dan
Haji Salim, jumlah kami menjadi enam orang sahaja.
"Kita pecahkan enam orang ni, menjadi tiga kumpulan. Tamar ikut Borhan, Salleh ikut Haji Salim, Hassan ikut saya." Datuk mula
mengatur gerakan. Saya segera berdiri di belakang Borhan yang sudah pun menyalakan obor daun kelapa.
"Saya yakin dengan pertolonga Allah yang Maha Besar, budak perempuan yang hilang tu akan kita jumpa juga," kata datuk lalu
mengajak kami pergi ke tebing sungai.
Ia menyuruh kami mencari kesan-kesan yang ditinggalkan oleh budak perempuan yang hilang itu.
Seluruh kawasan tempat gadis sunti mandi, habis kami jajahi. Pokok besar, pokok kecil semuanya kena pijak dan diselongkar. Tidak ada
sesuatu kesan pun yang dapat kami temui.
Haji Salim cacakkan andang daun kelapa ke tanah. Ia terus duduk di atas sebatang pokok yang tumbang. Langit waktu itu kelihatan
cerah. Gumpalan awan putih bergerak perlahan-lahan arah barat daya. Bulan yang sedang mengecil terus dipagar oleh bintang-bintang
yang sedang mengerdip. Embun malam terasa menjamah rambut.
"Begini, Tamar dan Borhan cari sebelah sana, terus hingga sampai ke kaki bukit. Haji Salim sama Salleh dari sebelah sini hingga ke hilir
sungai. Saya sama Hassan cari dari seberang sungai hingga sampai ke kawasan bendang," datuk mengeluarkan aturcara dari
pertimbangan akal fikirannya. Tidak ada bantahan. Semuanya berpecah mengikut arahan yang ditetap.
Saya jadi gementar, usia Borhan dengan saya jaraknya antara lima dan enam tahun sahaja. Tidak ada pengalaman. Dan orang-orang
yang mengikut datuk dan Haji Salim lebih beruntung lagi. Datuk dan Haji Salim orang tua yang banyak pengalaman, tidak mudah
gementar bila berhadapan dengan kecemasan.
Saya dan Borhan bertengkar kecil, masing-masing tidak mahu jadi kepala. Borhan mahu saya jadi kepala, sedangkan saya keberatan
kerana itu merupakan tugas yang berat. Akhirnya Borhan mengalah.
"Tak apa, kalau kau tak mahu apa boleh buat, marilah," Borhan terus meredah hutan kecil.

Saya tersenyum tetapi, saya ditugaskan untuk membawa obor daun kelapa. Kami terus meredah hutan.
Angin malam yang bertiup membuat badan saya terasa amat dingin. Beberapa batang ranting kering dan daun kering berjatuhan ke
bumi akibat dirempuh angin. Bunyi katak dan cengkerik terus rancak kedengaran di samping bunyi tolongan anjing liar yang ditingkah
oleh bunyi kelawar yang terbang malam mencari makanan.
Semua lubang, semua perdu pokok dan rimbunan lalang kami jenguk. Beberapa ekor katak dan belalang berlompatan, bagaikan marah
kerana tempat mereka diganggu. Sesekali, kaki saya terpijak lopak. Dedaun yang saya langgar merempuh batang leher lalu,
menjatuhkan air embun yang lekat di hujungnya pada kulit tengkuk. Terasa cukup sejuk.
Tiba-tiba saya tersepakkan sesuatu yang lembut dalam rumpun lalang. Bila saya bergerak, terasa benda lembut itu memaut pergelangan
kaki saya. Benda lembut sejuk itu merayap hingga ke buah betis saya.
Dada saya berdebar, badan terasa seram sejuk. Lolongan anjung kian jelas kedengaran. Suara cengkerik dan katak kian bertambah
rancak. Angin terus menggugurkan ranting-ranting kering yang bunyinya amat menakutkan.
"Kenapa berdiri di situ Tamar."
"Ada…," saya tidak dapat meneruskan kata-kata. Badan saya terus menggeletar. Malam yang dingin terasa panas hingga memercikkan
peluh-peluh halus di dahi.
"Kenapa muka kamu pucat Tamar?"
"Ahhh..Ahhh ada…," mulut saya terus terlopong. Benda lembut sejuk itu terus meraba buah betis saya.
Melihat saya dalam keadaan yang cemas itu, Borhan menghampiri saya dan terus merampas obor dari tangan saya. Ia terus menyuluh ke
arah rumpun lalang. Biji mata Borhan terbeliak. Tangannya terus menggeletar dan obor terus bergerak tidak tentu arah menurut getaran
tangannya.
"Mayat Tamar," suara Borhan separuh menjerit. Mukanya kelihatan berubah. Mujurlah, rasa cemas itu sekejap saja menguasai dirinya.
Beberapa minit kemudian, ia kembali tenang. Ia menarik tangan saya dari rumpun lalang. Saya angkat kaki kanan tetapi tidak berdaya.
Kaki saya bagaikan ditarik oleh sesuatu. Jari-jemari manusia saya rasa mula merayap dari buah betis menurun ke buku lali.
"Mayat pegang aku Borhan."
"Nanti aku lepaskan."
Borhan pacakkan atas bumi. Dari cahaya obor itu saya melihat mayat seorang gadis terlentang. Biji matanya terbeliak, mulutnya
ternganga, penuh dengan darah beku. Rambutnya mengerbang.
Perkara yang benar-benar mencemaskan perasaan saya bila saya melihat jari jemari mayat itu memaut pergelangan kaki saya. Macam
diarahkan oleh sesuatu untuk berbuat demikian. Dengan ekor mata saya menjeling ke arah jari-jemari mayat dan kaki kanan saya.
Rupa-rupanya telapak kaki kanan saya memijak pangkal lengan mayat itu. Tidak hairanlah bila saya menggerakkan kaki, tangan dan
jari-jemarinya turut sama bergerak. Biji matanya yang terbeliak dengan rambut yang terhurai pada mayat tersebut memang
menakutkan.
Saya rasa matanya bagaikan melihat diri saya hingga ke jantung hati. Kakinya terkangkang keras. Kain batik lusuh yang dipakainya
terselak hingga ke pangkal paha dan baju kebayangan pula terkoyak di bahagian dada. Saya kira ada perlawanan antara orang yang
menyerang dengan mangsanya.
Borhan terus menatap mayat itu. Tanpa diduga, Borhan menutup kedua belah matanya dengan telapak tangan.
"Mayat tu bergerak," katanya.
"Bergerak," pekik saya lalu membuka langkah seribu.
Habis pokok besar dan kecil saya redah, tidak terasa sakit walau sedikit pun. Melihat saya lari, Borhan juga ikut lari lintang pukang di
malam yang gelap melanggar apa sahaja yang menghalang.
Anehnya, kami sampai serentak ke tempat mula datang tadi. Kami tidak dapat berkata apa-apa, cuma tercungap-cungap macam ikan
kekurangan air.
Tidak sampai lima minit kami berada di situ Haji Salim, Hassan, Salleh dan datuk pun tiba. Mereka tercengang melihat kami tercungapcungap
dengan wajah yang pucat.
"Ada orang jumpa?" tanya datuk.
"Adaa…," jawab Borhan sambil menyandarkan badannya pada saya. Tiba-tiba ia terus rebah. Haji Salim terus mendekatinya.
"Pengsan," kata Haji Salim.
Semua yang ada di situ segera memberi pertolongan pada Borhan. Akhirnya, Borhan pulih dari pengsan. Datuk memberikan rawatan
dengan secukupnya pada Borhan. Mukanya yang pucat lesi, kembali merah.
"Apa yang kau jumpa Borhan?" Datuk terus menyoal Borhan. Tangan datuk terus memicit setiap sendi tubuh Borhan. Air embun yang
gugur terus menyentuh rambut kami. Dua tiga orang menguap panjang.
"Cucu saudara Haji Salim, si Timah sudah mati," suara Borhan lemah. Haji Salim terus termenung panjang. Matanya merenung
pokok-pokok hutan yang tegak kaki di malam yang dingin.
Lolongan anjing sudah tidak kedengaran lagi. Diganti dengan suara burung hantu dan jampuk. Bunyi katak dan cengkerik tetap hebat
macam tadi.
Datuk dan Haji Salim mengadakan rundingan. Kemudian datuk minta saya dan Borhan menunjukkan rumpun lalang tempat mayat itu
dijumpai. Kali ini saya jadi kepala jalan. Saya tidak merasa takut atau gentar kerana ada datuk dan Haji Salim.

Kami sampai ke rumpun lalang. Haji Salim terus mengangkat tubuh cucu saudaranya yang sudah kaku. Usianya sekitar tiga belas tahun.
Datuk merenung mayat gadis malang itu dengan tenang.
"Lidahnya dipotong orang," beritahu datuk pada Haji Salim.
"Memang tak salah agakan saya."
"Kita berusaha mencari orang yang membuat kerja laknat itu."
"Ya, kematian cucu saudara saya harus dibalas," nada suara Haji Salim keras.
Saya, Hassan, Salleh dan Borhan hanya mendengar sahaja dengan apa yang dikatakan oleh datuk dan Haji Salim. Ketika mayat itu
berada di pangkuan Haji Salim, saya tidak berani merenungnya.
Mayat gadis sunti yang malang itu dibawa ke rumah ibunya. Diletakkan di ruang depan. Siang esok mayat gadis malang itu akan
diuruskan pengkebumiannya, begitu mengikut rancangan Haji Salim yang disampaikan pada datuk.
Lebih kurang pukul empat pagi, saya dan datuk meninggalkan rumah ibu gadis yang malang itu. Haji Salim terus membaca Quran dekat
cucu saudaranya.
"Biar kami balik dulu Haji," kata datuk pada Haji Salim. Waktu itu, sudah pukul empat pagi, bintang timur sudah pun muncul di kaki
langit. Udara terasa bertambah dingin.
"Tak apalah, esok datang awal. Kalau boleh biarlah sebelum pukul lapan pagi,"jawab Haji Salim pendek. Ia terus membaca Quran dekat
jenazah cucu saudaranya. Saya dan datuk meninggalkan rumah gadis sinti yang malang.

TANAM
Sudah dua mingu , jenazah gadis sunti yang malang itu disemadikan di tanah perkuburan Islam di Jalan Parit. Saya masih ingat, waktu
orang-orang kampung meratakan tanah kubur, kira-kira pukul sebelas pagi, cuaca begitu baik, matahari memancar keras.
Tanpa diduga oleh sesiapa pun, dalam cuaca panas yang terik itu, hujan turun dengan selebatnya. Pakaian ornag kampung yang ada di
situ semuanya basah kuyup. Beberapa orang kampung meramalkan bahawa, hujan panas yang turun waktu orang menanam jenazah
membawa alamat yang kurang baik pada orang yang masih hidup.

(bersambung)...

Line leaf top Pictures, Images and Photos onion head Pictures, Images and Photos